Yang lain

Berapa kerapkah pekerja restoran benar-benar bekerja semasa sakit?

Berapa kerapkah pekerja restoran benar-benar bekerja semasa sakit?



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Tukang masak yang membuat sandwic anda mungkin demam teruk

Adalah tidak biasa untuk kakitangan restoran bekerja sakit.

Ketika kita sakit dengan virus selsema atau perut, kita cenderung untuk tidak menguruskan makanan orang lain hanya dari kesopanan, kerana kita juga tidak mahu mereka sakit. Oleh itu, apa yang harus dilakukan oleh pekerja restoran apabila mereka merasa diri mereka datang dengan sesuatu? Walaupun anda mungkin menganggap bahawa mereka semua memanggil sakit, lebih banyak pekerja daripada yang anda sedar hanya sukar untuk menyelesaikannya.

Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit baru-baru ini dijalankan kajian pekerja di 426 restoran rawak dengan bercakap dengan pengurus dan sekurang-kurangnya seorang pekerja di masing-masing mengenai bekerja semasa sakit. Para penyelidik mendapati bahawa 12 peratus pekerja mengatakan bahawa mereka telah bekerja dua atau lebih shift pada tahun lalu semasa sakit kerana muntah atau cirit-birit. Mereka juga mendapati bahawa pekerja lebih cenderung bekerja sakit ketika restoran menyajikan lebih dari 300 makanan sehari; apabila tidak ada polisi yang menghendaki pekerja memberitahu pengurus penyakit; ketika tidak ada pengganti on-call; dan ketika pengurus mempunyai pengalaman kurang dari empat tahun. Pekerja lelaki juga lebih cenderung bekerja sakit berbanding pekerja wanita.

Oleh itu, jika kulit pelayan anda kelihatan sedikit pucat, atau jika anda mengintip seorang juru masak yang meniup hidungnya di dapur, jangan anggap bahawa jika mereka benar-benar sakit, mereka akan memanggilnya. Dan jangan mempertaruhkan kesihatan anda sendiri: Bawa perniagaan anda ke tempat lain.


Menulis semula Resipi

Industri restoran Memphis mungkin mengalami kemerosotan, tetapi pastinya tidak akan habis, kerana pemilik memperkenalkan cara kreatif untuk mengekalkan pelanggan - dan memastikan mereka selamat.

Pemilik Kedai Kecantikan Karen Blockman Carrier mengubah kubah geodosik menjadi pengalaman bersantap baru di teras Back Do / Mi Yard.

Selama tiga bulan, Karen Carrier bekerja keras di dapur Beauty Shop untuk memenuhi pesanan pengambilan yang berterusan. Tidak ada pasukan, tanpa pelayan, tidak ada pelanggan yang makan - hanya Carrier dan koki Shay Widmer yang menjamu selera, enam hari seminggu. Ia sangat melelahkan, tetapi Carrier tidak akan menutup restorannya sepenuhnya. Ini bermaksud hampir dua dekad kerja tidak diselesaikan dalam sekejap, dan kakitangannya, yang dia anggap sebagai keluarga, tidak akan mempunyai pekerjaan untuk dikembalikan. Oleh itu, seperti kebanyakan rakan sebayanya, dia terus maju, walaupun restoran bergelut dengan masa depan yang tidak menentu.

Ketika tukul itu datang, ia jatuh dengan kuat. Pada pertengahan bulan Mac, Walikota Memphis, Jim Strickland menegakkan penutupan di bar dan restoran di Memphis, keputusan besar yang diperlukan oleh penyebaran wabak COVID-19 yang semakin meningkat. Tiba-tiba, salah satu industri Memphis yang paling maju dan kreatif menyaksikan penurunan pendapatan yang besar, sementara banyak kakitangan dapur dan perkhidmatan mendapati diri mereka tidak mendapat pekerjaan. Tetapi walaupun pada masa yang semakin meningkat, syarikat mencari jalan untuk bertahan.

Beberapa bulan setelah penutupan awal, proses pembukaan semula, yang dilakukan pada bulan Jun, dibalikkan sebahagiannya pada bulan Julai berikutan lonjakan tempatan dalam kes koronavirus. (Catatan: edisi Memphis ini dikirimkan ke pencetak pada 20 Julai.) Beauty Shop dengan hati-hati mengikuti fasa pertama rancangan pembukaan semula, tetapi ketika keadaan di Memphis memburuk, Jabatan Kesihatan Daerah Shelby mengeluarkan Arahan No. 8 pada 7 Julai , mewajibkan bar mesti ditutup sekali lagi, sementara ruang makan restoran mesti ditutup pada pukul 10 malam Sementara itu, restoran mesti mengumpulkan nombor telefon dari semua pelanggan untuk membantu melacak kenalan mengikut keperluan. Tidak ada penyelesaian yang mudah, tidak pada tahun 2020 Amerika. Ruang awam seperti bar dan restoran mendapati diri mereka berada di tengah-tengah pertengkaran yang tidak menguntungkan, jika dapat diramalkan, mengenai "keselamatan" berbanding "kebebasan" ketika menjauhkan diri dengan sosial dan memakai topeng di khalayak ramai.

"Ketika semua ini melanda, kita dapat meluruskan punggung dan bekerja, atau kita boleh runtuh," katanya. "Dan saya tidak tahu bagaimana hancur." - Tamra Patterson

Di pihak pengguna, terdapat satu lagi dilema etika. Di tengah pandemi, makan di luar dapat menjadi pengalaman yang tidak menyenangkan. Walaupun restoran mematuhi sepenuhnya protokol keselamatan, masih ada unsur risiko bagi pelanggan dan kakitangan. Tetapi alternatif - yang lebih lanjut membahayakan kewujudan industri restoran yang bersemangat, dan pekerjaan tempatan yang disokongnya - adalah mual sendiri. Membolehkan Memphians memerintah sendiri ketika datang ke keselamatan awam hanya berfungsi ketika semua orang melakukan tindakan pencegahan, dan sejauh ini, itu tidak berlaku.

gambar ihsan tamra patterson

Chef Tamra Patterson di Underground Café

Di tengah semua kekacauan, restoran perlu berfungsi setiap hari untuk memastikan pintu mereka sentiasa terbuka. Chef Tamra Patterson, pemilik Chef Tam's Underground Café, meletakkan situasi yang paling ringkas. "Ketika semua ini melanda, kita dapat meluruskan punggung dan bekerja, atau kita boleh runtuh," katanya. "Dan saya tidak tahu bagaimana hancur." Itulah sentimen yang digemari oleh banyak pemilik restoran, yang telah menemui cara kreatif untuk menyesuaikan diri dengan yang baru dan terus berniaga.

Tahun dimulakan dengan penuh keyakinan untuk Patterson. Dia mengosongkan lokasi lamanya di kawasan Cooper-Young dan berpindah ke ruang Edge District yang jauh lebih besar. "Sebelumnya, kami tidak memiliki kemampuan untuk melayani seberapa banyak pelanggan yang kami mahukan," kata Patterson. "Kami dapat memuat 32 orang, maksimal, jadi kami menemukan ruang yang akan memberi kami peluang yang lebih baik untuk berkembang."

Perpindahan itu memberi restoran kemudahan baru Patterson sudah menjadi nama yang dapat dikenali berkat beberapa tugas yang tidak dapat dilupakan di The Food Network's Guy’s Grocery Games, dan Underground Café miliknya berjalan di Edge District. Dia membawa muzik live hampir setiap malam untuk menghiburkan rumah penuh, dengan menunggu meja kadang-kadang melebihi dua atau tiga jam. Dan dengan restoran yang mampu memuat 150 orang pada satu masa, perniagaan berkembang pesat.

Kejayaan restoran itu tidak melindungi Patterson daripada melakukan perubahan besar ketika COVID-19 melanda. "Bangunan kami mempunyai banyak pintu masuk," jelas Patterson, "jadi kami harus menutup beberapa dari mereka untuk membuat jalan yang lebih selamat bagi orang untuk masuk dan keluar. "Tanpa makan malam, menu perlu disesuaikan agar tidak ada lebihan bahan. Dan sementara Patterson menyimpan sebanyak mungkin kakitangannya, pemotongan masih diperlukan.

Chef Tam Underground Café merancang untuk terus menyediakan makanan, dan Patterson bersikeras bahawa ia tetap seperti itu. "Kami dibuka beberapa minggu yang lalu," katanya, "tetapi ketika kami melihat bahawa jumlahnya menjadi gila di Memphis, kami menutupnya kembali. Saya tidak mahu pelanggan masuk ke tempat kami dan jatuh sakit. Kami tahu tidak cukup untuk membawa semua pekerja kami kembali, tetapi ini menjadikan kami berada dalam kedudukan di mana kami dapat membawa kembali beberapa orang, dan dengan cara yang lebih selamat. "

gambar karen ihsan pembawa

Keselamatan adalah kata kunci bagi Carrier ketika dia pertama kali memberhentikan Staff Beauty Shopnya, dan bukan hanya dari segi kesihatan. "Ketika amanat pertama kali memerintahkan kami untuk tutup pada hari Khamis malam, perkara pertama yang saya lakukan adalah memulakan halaman GoFundMe untuk kakitangan saya," kata Carrier. "Dan kemudian pada hari Jumaat pagi itu, saya memanggil pertemuan untuk semua orang dari Mollie Fontaine Lounge, DKDC, Beauty Shop, dan Another Roadside Attraction."

Ketika mereka tiba, anggota kakitangan berbaris dan memohon pengangguran di dua komputer yang disediakan Carrier. Sebilangan pekerjanya, katanya, tidak memiliki komputer, dan mungkin menghadapi masalah untuk menggunakan sebaliknya. "Ini berarti mereka memiliki sesuatu yang terjadi setidaknya," lanjutnya, "tapi saya benar-benar prihatin. Siapa tahu berapa lama ini akan bertahan? Saya mempunyai pekerja yang telah bersama saya 35 tahun. Perolehan banyak mempengaruhi kualiti restoran, jadi saya lebih suka mendekatinya seperti keluarga, berbanding dengan sesuatu yang korporat. "

Ketika restoran dibenarkan untuk dibuka semula, kakitangan penuh Carrier kembali ke Beauty Shop setelah lulus ujian COVID-19. Walaupun restoran kelihatan sama, operasi sehari-hari menggabungkan protokol keselamatan baru. Pembawa membawa beg kertas lilin untuk menyimpan barang-barang perak, sementara sebuah bar bar membolehkan pelayan menghantar piring ke pengunjung dengan sedikit kontak. Dan hingga bulan Julai, Beauty Shop menambah pendapatan pekerja dengan apa yang mereka hasilkan dari pengangguran.

Terdapat beberapa keperitan awal dengan protokol baru, terutama dengan banjir pelanggan yang masuk ketika Beauty Shop dibuka semula pada awal bulan Jun. "Kami dipukul keras," kata Carrier. "Semua orang mahu keluar dari rumah, anda tahu? Saya tidak pasti bagaimana keadaannya, tetapi semua orang benar-benar melangkah. " Selepas minggu pertama percubaan dan kesilapan, semuanya berjalan lancar. Untuk memastikan jarak sosial, Carrier menggunakan ruang di restoran utama, Bar DKDC di sebelah, dan Back Do / Mi Yard luar.

Teras belakang, mungkin, menyediakan salah satu inovasi restoran hebat wabak ini. Daripada susun atur biasa, dua kubah geodesi besar disusun di sekitar meja dan kerusi. Mereka pastinya mewujudkan estetika sesuatu langsung dari novel sci-fi akhir-akhir ini, ia mungkin merupakan persediaan yang sempurna.

"Ini kisah lucu," kata Carrier. "Saya sebenarnya membeli ini Oktober lalu untuk Back Do / Mi Yard. Saya membelinya di luar untuk mendapatkan ruang panas di musim sejuk, tetapi hujan turun begitu banyak sebelum itu, itu adalah satu-satunya perkara yang dapat saya siapkan di sana. Pada awalnya mereka tidak membeli wabak ini untuk sementara waktu dan kami memanggilnya sebagai unit simpanan yang sangat mahal, tetapi kini sudah berjaya. ”

Setiap unit berhawa dingin, tetapi Carrier menyebutkan bahawa mereka berjuang untuk tetap sejuk di siang hari. Buat masa ini, sajian kubah disediakan dari hari Isnin hingga Sabtu untuk makan malam.

gambar ihsan ed cabigao

Ed Cabigao, pemilik South of Beale

Restoran lain mengambil rancangan pandemi mereka ke arah yang berbeza - secara harfiah. Pemilik South of Beale (SOB) Ed Cabigao telah berusaha untuk memindahkan restorannya ke bekas Ambassador Hotel di 345 S. Main. Walaupun wabak itu akhirnya menunda projek itu beberapa bulan, dia melindung nilai pertaruhannya dan terus berusaha dalam pembinaan. "Kami mengadakan perbincangan dengan bank kami mengenai menghentikan atau memperlambat prosesnya," kata Cabigao, "tetapi kami hanya berfikir akan lebih baik untuk terus maju, berharap pada saat SOB dibuka di tempat baru, semuanya akan menjadi sedikit lebih baik daripada yang sebelumnya. "

Bagi Cabigao, wabak itu memberi dia lebih banyak masa untuk merancang penggalian baru dengan berhati-hati. Restoran akan melonjak dari 1.700 kaki persegi menjadi 5.000 kaki persegi, dengan 1.000 dari itu berubah menjadi ruang dapur khusus (berbanding 300 lokasi lama). "Itu akan menjadikannya lebih baik bagi staf dapur, dari segi keselamatan dan kecekapan," katanya. "Mereka akan mempunyai lebih banyak ruang untuk beroperasi, dan tidak akan saling bertahan sepanjang masa."

Seluas 1.200 kaki persegi akan disediakan untuk tiga ruang makan peribadi yang dapat digabungkan menjadi satu ruang yang lebih besar. "Saya rasa ruang makan persendirian akan mendapat permintaan yang jauh lebih tinggi daripada beberapa bulan yang lalu," katanya. "Orang akan merasa lebih aman di tempat yang terpisah, daripada di tengah restoran." Melengkapkan ruang dalaman adalah teres luaran yang dirancang, ciri lain yang difikirkan Cabigao akan tetap popular.

Pembinaan pada SOB baru mempunyai tentatif tarikh pembukaan Oktober. Ruang lama, yang dibuka kembali dalam kapasiti terhad, telah menggunakan bulan pandemi untuk bereksperimen dengan item menu baru apa pun yang terbukti popular di Memphians akan menjadi tambahan tetap untuk ruang baru. Tetapi jejak SOB mungkin meluas lebih jauh dari Downtown. Cabigao, yang juga memiliki restoran Interim, memutuskan untuk memasukkan beberapa item SOB yang popular dalam menu terakhir selama beberapa bulan terakhir.

"Ketika semuanya ditutup, kami cuba melakukan beberapa makanan keluar dari dapur Interim," katanya. "Itu berjalan lancar selama sekitar satu minggu, tetapi penjualan menurun secara drastik. Saya rasa ini kerana banyak menu yang lebih sedap dan harga yang lebih tinggi, dan itu tidak sesuai untuk dibawa pulang. "

Pivot adalah hit dengan East Memphis, yang mendorong Cabigao membuat perubahan itu kekal. "Kami sangat yakin bahawa ia akan berakhir sebagai SOB-East. Kami merombak ruang dan yakin bahawa orang akan menginginkan pertubuhan seperti itu. Tidak ada banyak makanan seperti itu di Memphis Timur, jadi kami pasti memenuhi permintaan itu. "

Menu yang diakses melalui kod QR pada peranti mudah alih peribadi - digambarkan di Café Eclectic di Midtown - membantu melindungi pengguna restoran dengan menghilangkan keperluan untuk berkongsi versi bercetak.

Cabigao melihat banyak perubahan yang dipaksakan oleh pandemi, seperti fokus pada pesanan curbside dan go-go, tetap bertahan. SOB sudah menangani masalah jarak sosial dengan ruang makannya yang berasingan dan penyediaan teras baru, tetapi Cabigao memberi penghargaan kepada kelangsungan hidup restoran ini untuk pekerjaan yang dilakukan selama dekad terakhir untuk menjadikannya nama yang dapat dikenali.

"Saya rasa restoran yang akan bertahan dan berfungsi dengan baik adalah yang sudah mempunyai jenama baik yang dipercayai orang," katanya. "Kami sudah hampir satu dekad, makanan kami konsisten, jadi orang biasa dengan kami. Selain itu, saya rasa jenama yang akan berfungsi dengan baik adalah jenama yang sepenuhnya mematuhi peraturan dan keselamatan, seperti memakai topeng, mengambil suhu, memastikan jarak sosial. Tetamu perlu merasakan bahawa ia adalah jenama yang boleh dipercayai, dan saya rasa itulah yang akan dihargai orang apabila semuanya kembali terbuka. "

Untuk semua langkah keselamatan yang berlaku di restoran tempatan, penting bagi pelanggan untuk mengingat bahawa pelayan dan kakitangan rumah yang lain membahayakan diri sendiri. Apa yang biasanya dianggap sebagai pekerjaan tanpa bersyukur sekarang menjadi lebih sukar ketika memperhitungkan risiko kesihatan dan kurang peluang untuk mendapatkan petua.

"Saya akan mengatakan baik, sabar, dan berhati-hati," kata Patterson. "Waspadalah terhadap perubahan yang dilakukan restoran dan apa yang kami lakukan untuk menjadikannya tempat yang selamat untuk anda. Bersikap sopan, dan beri petunjuk kepada pelayan! Mereka membawa pelanggan yang jauh lebih sedikit ke dalam bangunan, yang bermaksud kurang petua. Mereka memerlukan sedikit tambahan. "

Carrier juga berpendapat bahawa pasukan gembira sangat penting. "Depan rumah harus berinteraksi dengan orang ramai," katanya. "Ini boleh menjadi sukar, jadi anda benar-benar harus berada di jari kaki dan memastikan anda tahu apa yang anda lakukan."

Untuk memastikan restoran tetap terbuka dan orang sihat, perlu ada front bersatu, dengan semua orang melakukan peranan mereka untuk mengalahkan COVID-19. Nasib baik, makanan adalah penyatuan yang hebat. Dan makanan, seperti yang dapat dibuktikan oleh sesiapa dari Bluff City, pastinya sesuatu yang dilakukan Memphis dengan baik.

Dengan kes-kes koronavirus yang masih meningkat di tengah-tengah tindak balas nasional yang tidak menyenangkan, pandemi itu tidak akan hilang dalam masa terdekat. Itu meletakkan industri restoran di persimpangan jalan. Dari mana mereka pergi? Pemilik seperti Patterson, Carrier, dan Cabigao melakukan tugas mereka untuk menjadikan dalaman mereka seaman mungkin, dengan anggota kakitangan bekerja lebih keras di bahagian sanitasi.

Beberapa syarikat berputar sepenuhnya, seperti konsep hantu Majestic Grille: Cocozza American Italian. "Restoran maya" adalah jenama yang sama sekali terpisah dari Majestic dan menawarkan pengambilan Itali atau pengambilan tepi jalan untuk dinikmati di rumah atau di teras Majestic di Main Main. Ini adalah jalan tengah yang bijak bagi pemilik Deni dan Patrick Reilly untuk mencuba sesuatu yang baru tanpa membahayakan pekerja dan pelanggan mereka di ruang tertutup.

Syarikat lain, bagaimanapun, tidak begitu bernasib baik di tengah semua ketidaktentuan ini. Beberapa restoran terpaksa menutup pintu mereka dengan baik kerana penurunan pendapatan yang teruk, definisi "restoran" yang tidak menyenangkan telah melihat kumpulan bar tertutup mengajukan tuntutan terhadap Shelby County dan Jabatan Kesihatan dalam usaha untuk tetap terbuka. Sebaliknya, terdapat laporan bahawa beberapa pekerja merasa tertekan untuk kembali bekerja dalam keadaan yang mereka anggap tidak selamat. Beberapa kakitangan restoran yang tidak bekerja telah beralih ke aliran pendapatan alternatif, seperti perkhidmatan landskap Two Broke Bartenders. Dengan rancangan untuk menjadikannya perniagaan kekal, ada pertanyaan apakah mereka yang bergabung dengan syarikat baru sebagai pertunjukan sementara bahkan akan kembali ke industri perhotelan.

Untuk memastikan restoran tetap terbuka dan orang-orang sihat, perlu ada front yang bersatu, dengan semua orang melakukan peranan mereka untuk mengalahkan COVID-19. Nasib baik, makanan adalah penyatuan yang hebat. Dan makanan, seperti yang dapat dibuktikan oleh semua orang dari Bluff City, pastinya sesuatu yang dilakukan Memphis dengan baik.


Menulis semula Resipi

Industri restoran Memphis mungkin mengalami kemerosotan, tetapi pastinya tidak akan habis, kerana pemilik memperkenalkan cara kreatif untuk mengekalkan pelanggan - dan memastikan mereka selamat.

Pemilik Kedai Kecantikan Karen Blockman Carrier mengubah kubah geodosik menjadi pengalaman bersantap baru di teras Back Do / Mi Yard.

Selama tiga bulan, Karen Carrier bekerja keras di dapur Beauty Shop untuk memenuhi pesanan pengambilan yang berterusan. Tidak ada pasukan, tanpa pelayan, tidak ada pelanggan yang makan - hanya Carrier dan koki Shay Widmer yang makan, enam hari seminggu. Ia sangat melelahkan, tetapi Carrier tidak akan menutup restorannya sepenuhnya. Ini bermakna hampir dua dekad kerja tidak diselesaikan dalam sekejap, dan kakitangannya, yang dia anggap sebagai keluarga, tidak akan mempunyai pekerjaan untuk dikembalikan. Oleh itu, seperti kebanyakan rakan sebayanya, dia terus maju, walaupun restoran bergelut dengan masa depan yang tidak menentu.

Ketika tukul itu datang, ia jatuh dengan kuat. Pada pertengahan bulan Mac, Walikota Memphis, Jim Strickland menegakkan penutupan di bar dan restoran di Memphis, keputusan besar yang diperlukan oleh penyebaran wabak COVID-19 yang semakin meningkat.Tiba-tiba, salah satu industri Memphis yang paling maju dan kreatif menyaksikan penurunan pendapatan yang besar, sementara banyak kakitangan dapur dan perkhidmatan mendapati diri mereka tidak mendapat pekerjaan. Tetapi walaupun pada masa yang semakin meningkat, syarikat mencari jalan untuk bertahan.

Beberapa bulan setelah penutupan awal, proses pembukaan semula, yang dilakukan pada bulan Jun, dibalikkan sebahagiannya pada bulan Julai berikutan lonjakan tempatan dalam kes koronavirus. (Catatan: edisi Memphis ini dikirimkan ke pencetak pada 20 Julai.) Beauty Shop dengan hati-hati mengikuti fasa pertama rancangan pembukaan semula, tetapi ketika keadaan di Memphis memburuk, Jabatan Kesihatan Daerah Shelby mengeluarkan Arahan No. 8 pada 7 Julai , mewajibkan bar mesti ditutup sekali lagi, sementara ruang makan restoran mesti ditutup pada pukul 10 malam Sementara itu, restoran mesti mengumpulkan nombor telefon dari semua pelanggan untuk membantu melacak kenalan mengikut keperluan. Tidak ada penyelesaian yang mudah, tidak pada tahun 2020 Amerika. Ruang awam seperti bar dan restoran mendapati diri mereka berada di tengah-tengah pertengkaran yang tidak menguntungkan, jika dapat diramalkan, mengenai "keselamatan" berbanding "kebebasan" ketika menjauhkan diri dengan sosial dan memakai topeng di khalayak ramai.

"Ketika semua ini melanda, kita dapat meluruskan punggung dan bekerja, atau kita boleh runtuh," katanya. "Dan saya tidak tahu bagaimana hancur." - Tamra Patterson

Di pihak pengguna, terdapat satu lagi dilema etika. Di tengah pandemi, makan di luar dapat menjadi pengalaman yang tidak menyenangkan. Walaupun restoran mematuhi sepenuhnya protokol keselamatan, masih ada unsur risiko bagi pelanggan dan kakitangan. Tetapi alternatif - yang lebih lanjut membahayakan kewujudan industri restoran yang bersemangat, dan pekerjaan tempatan yang disokongnya - adalah mual sendiri. Membolehkan Memphians memerintah sendiri ketika datang ke keselamatan awam hanya berfungsi ketika semua orang melakukan tindakan pencegahan, dan sejauh ini, itu tidak berlaku.

gambar ihsan tamra patterson

Chef Tamra Patterson di Underground Café

Di tengah semua kekacauan, restoran perlu berfungsi setiap hari untuk memastikan pintu mereka sentiasa terbuka. Chef Tamra Patterson, pemilik Chef Tam's Underground Café, meletakkan situasi yang paling ringkas. "Ketika semua ini melanda, kita dapat meluruskan punggung dan bekerja, atau kita boleh runtuh," katanya. "Dan saya tidak tahu bagaimana hancur." Itulah sentimen yang digemari oleh banyak pemilik restoran, yang telah menemui cara kreatif untuk menyesuaikan diri dengan yang baru dan terus berniaga.

Tahun dimulakan dengan penuh keyakinan untuk Patterson. Dia mengosongkan lokasi lamanya di kawasan Cooper-Young dan berpindah ke ruang Edge District yang jauh lebih besar. "Sebelumnya, kami tidak memiliki kemampuan untuk melayani seberapa banyak pelanggan yang kami mahukan," kata Patterson. "Kami dapat memuat 32 orang, maksimal, jadi kami menemukan ruang yang akan memberi kami peluang yang lebih baik untuk berkembang."

Perpindahan itu memberi restoran kemudahan baru Patterson sudah menjadi nama yang dapat dikenali berkat beberapa tugas yang tidak dapat dilupakan di The Food Network's Guy’s Grocery Games, dan Underground Café miliknya berjalan di Edge District. Dia membawa muzik live hampir setiap malam untuk menghiburkan rumah penuh, dengan menunggu meja kadang-kadang melebihi dua atau tiga jam. Dan dengan restoran yang mampu memuat 150 orang pada satu masa, perniagaan berkembang pesat.

Kejayaan restoran itu tidak melindungi Patterson daripada melakukan perubahan besar ketika COVID-19 melanda. "Bangunan kami mempunyai banyak pintu masuk," jelas Patterson, "jadi kami harus menutup beberapa dari mereka untuk membuat jalan yang lebih selamat bagi orang untuk masuk dan keluar. "Tanpa makan malam, menu perlu disesuaikan agar tidak ada lebihan bahan. Dan sementara Patterson menyimpan sebanyak mungkin kakitangannya, pemotongan masih diperlukan.

Chef Tam Underground Café merancang untuk terus menyediakan makanan, dan Patterson bersikeras bahawa ia tetap seperti itu. "Kami dibuka beberapa minggu yang lalu," katanya, "tetapi ketika kami melihat bahawa jumlahnya menjadi gila di Memphis, kami menutupnya kembali. Saya tidak mahu pelanggan masuk ke tempat kami dan jatuh sakit. Kami tahu tidak cukup untuk membawa semua pekerja kami kembali, tetapi ini menjadikan kami berada dalam kedudukan di mana kami dapat membawa kembali beberapa orang, dan dengan cara yang lebih selamat. "

gambar karen ihsan pembawa

Keselamatan adalah kata kunci bagi Carrier ketika dia pertama kali memberhentikan Staff Beauty Shopnya, dan bukan hanya dari segi kesihatan. "Ketika amanat pertama kali memerintahkan kami untuk tutup pada hari Khamis malam, perkara pertama yang saya lakukan adalah memulakan halaman GoFundMe untuk kakitangan saya," kata Carrier. "Dan kemudian pada hari Jumaat pagi itu, saya memanggil pertemuan untuk semua orang dari Mollie Fontaine Lounge, DKDC, Beauty Shop, dan Another Roadside Attraction."

Ketika mereka tiba, anggota kakitangan berbaris dan memohon pengangguran di dua komputer yang disediakan Carrier. Sebilangan pekerjanya, katanya, tidak memiliki komputer, dan mungkin menghadapi masalah untuk menggunakan sebaliknya. "Ini berarti mereka memiliki sesuatu yang terjadi setidaknya," lanjutnya, "tapi saya benar-benar prihatin. Siapa tahu berapa lama ini akan bertahan? Saya mempunyai pekerja yang telah bersama saya 35 tahun. Perolehan banyak mempengaruhi kualiti restoran, jadi saya lebih suka mendekatinya seperti keluarga, berbanding dengan sesuatu yang korporat. "

Ketika restoran dibenarkan untuk dibuka semula, kakitangan penuh Carrier kembali ke Beauty Shop setelah lulus ujian COVID-19. Walaupun restoran kelihatan sama, operasi sehari-hari menggabungkan protokol keselamatan baru. Pembawa membawa beg kertas lilin untuk menyimpan barang-barang perak, sementara sebuah bar bar membolehkan pelayan menghantar piring ke pengunjung dengan sedikit kontak. Dan hingga bulan Julai, Beauty Shop menambah pendapatan pekerja dengan apa yang mereka hasilkan dari pengangguran.

Terdapat beberapa keperitan awal dengan protokol baru, terutama dengan banjir pelanggan yang masuk ketika Beauty Shop dibuka semula pada awal bulan Jun. "Kami dipukul keras," kata Carrier. "Semua orang mahu keluar dari rumah, anda tahu? Saya tidak pasti bagaimana keadaannya, tetapi semua orang benar-benar melangkah. " Selepas minggu pertama percubaan dan kesilapan, semuanya berjalan lancar. Untuk memastikan jarak sosial, Carrier menggunakan ruang di restoran utama, Bar DKDC di sebelah, dan Back Do / Mi Yard luar.

Teras belakang, mungkin, menyediakan salah satu inovasi restoran hebat wabak ini. Daripada susun atur biasa, dua kubah geodesi besar disusun di sekitar meja dan kerusi. Mereka pastinya mewujudkan estetika sesuatu langsung dari novel sci-fi akhir-akhir ini, ia mungkin merupakan persediaan yang sempurna.

"Ini kisah lucu," kata Carrier. "Saya sebenarnya membeli ini Oktober lalu untuk Back Do / Mi Yard. Saya membelinya di luar untuk mendapatkan ruang panas di musim sejuk, tetapi hujan turun begitu banyak sebelum itu, itu adalah satu-satunya perkara yang dapat saya siapkan di sana. Pada awalnya mereka tidak membeli wabak ini untuk sementara waktu dan kami memanggilnya sebagai unit simpanan yang sangat mahal, tetapi kini sudah berjaya. ”

Setiap unit berhawa dingin, tetapi Carrier menyebutkan bahawa mereka berjuang untuk tetap sejuk di siang hari. Buat masa ini, sajian kubah disediakan dari hari Isnin hingga Sabtu untuk makan malam.

gambar ihsan ed cabigao

Ed Cabigao, pemilik South of Beale

Restoran lain mengambil rancangan pandemi mereka ke arah yang berbeza - secara harfiah. Pemilik South of Beale (SOB) Ed Cabigao telah berusaha untuk memindahkan restorannya ke bekas Ambassador Hotel di 345 S. Main. Walaupun wabak itu akhirnya menunda projek itu beberapa bulan, dia melindung nilai pertaruhannya dan terus berusaha dalam pembinaan. "Kami mengadakan perbincangan dengan bank kami mengenai menghentikan atau memperlambat prosesnya," kata Cabigao, "tetapi kami hanya berfikir akan lebih baik untuk terus maju, berharap pada saat SOB dibuka di tempat baru, semuanya akan menjadi sedikit lebih baik daripada yang sebelumnya. "

Bagi Cabigao, wabak itu memberi dia lebih banyak masa untuk merancang penggalian baru dengan berhati-hati. Restoran akan melonjak dari 1.700 kaki persegi menjadi 5.000 kaki persegi, dengan 1.000 dari itu berubah menjadi ruang dapur khusus (berbanding 300 lokasi lama). "Itu akan menjadikannya lebih baik bagi staf dapur, dari segi keselamatan dan kecekapan," katanya. "Mereka akan mempunyai lebih banyak ruang untuk beroperasi, dan tidak akan saling bertahan sepanjang masa."

Seluas 1.200 kaki persegi akan disediakan untuk tiga ruang makan peribadi yang dapat digabungkan menjadi satu ruang yang lebih besar. "Saya rasa ruang makan persendirian akan mendapat permintaan yang jauh lebih tinggi daripada beberapa bulan yang lalu," katanya. "Orang akan merasa lebih aman di tempat yang terpisah, daripada di tengah restoran." Melengkapkan ruang dalaman adalah teres luaran yang dirancang, ciri lain yang difikirkan Cabigao akan tetap popular.

Pembinaan pada SOB baru mempunyai tentatif tarikh pembukaan Oktober. Ruang lama, yang dibuka kembali dalam kapasiti terhad, telah menggunakan bulan pandemi untuk bereksperimen dengan item menu baru apa pun yang terbukti popular di Memphians akan menjadi tambahan tetap untuk ruang baru. Tetapi jejak SOB mungkin meluas lebih jauh dari Downtown. Cabigao, yang juga memiliki restoran Interim, memutuskan untuk memasukkan beberapa item SOB yang popular dalam menu terakhir selama beberapa bulan terakhir.

"Ketika semuanya ditutup, kami cuba melakukan beberapa makanan keluar dari dapur Interim," katanya. "Itu berjalan lancar selama sekitar satu minggu, tetapi penjualan menurun secara drastik. Saya rasa ini kerana banyak menu yang lebih sedap dan harga yang lebih tinggi, dan itu tidak sesuai untuk dibawa pulang. "

Pivot adalah hit dengan East Memphis, yang mendorong Cabigao membuat perubahan itu kekal. "Kami sangat yakin bahawa ia akan berakhir sebagai SOB-East. Kami merombak ruang dan yakin bahawa orang akan menginginkan pertubuhan seperti itu. Tidak ada banyak makanan seperti itu di Memphis Timur, jadi kami pasti memenuhi permintaan itu. "

Menu yang diakses melalui kod QR pada peranti mudah alih peribadi - digambarkan di Café Eclectic di Midtown - membantu melindungi pengguna restoran dengan menghilangkan keperluan untuk berkongsi versi bercetak.

Cabigao melihat banyak perubahan yang dipaksakan oleh pandemi, seperti fokus pada pesanan curbside dan go-go, tetap bertahan. SOB sudah menangani masalah jarak sosial dengan ruang makannya yang berasingan dan penyediaan teras baru, tetapi Cabigao memberi penghargaan kepada kelangsungan hidup restoran ini untuk pekerjaan yang dilakukan selama dekad terakhir untuk menjadikannya nama yang dapat dikenali.

"Saya rasa restoran yang akan bertahan dan berfungsi dengan baik adalah yang sudah mempunyai jenama baik yang dipercayai orang," katanya. "Kami sudah hampir satu dekad, makanan kami konsisten, jadi orang biasa dengan kami. Selain itu, saya rasa jenama yang akan berfungsi dengan baik adalah jenama yang sepenuhnya mematuhi peraturan dan keselamatan, seperti memakai topeng, mengambil suhu, memastikan jarak sosial. Tetamu perlu merasakan bahawa ia adalah jenama yang boleh dipercayai, dan saya rasa itulah yang akan dihargai orang apabila semuanya kembali terbuka. "

Untuk semua langkah keselamatan yang berlaku di restoran tempatan, penting bagi pelanggan untuk mengingat bahawa pelayan dan kakitangan rumah yang lain membahayakan diri sendiri. Apa yang biasanya dianggap sebagai pekerjaan tanpa bersyukur sekarang menjadi lebih sukar ketika memperhitungkan risiko kesihatan dan kurang peluang untuk mendapatkan petua.

"Saya akan mengatakan baik, sabar, dan berhati-hati," kata Patterson. "Waspadalah terhadap perubahan yang dilakukan restoran dan apa yang kami lakukan untuk menjadikannya tempat yang selamat untuk anda. Bersikap sopan, dan beri petunjuk kepada pelayan! Mereka membawa pelanggan yang jauh lebih sedikit ke dalam bangunan, yang bermaksud kurang petua. Mereka memerlukan sedikit tambahan. "

Carrier juga berpendapat bahawa pasukan gembira sangat penting. "Depan rumah harus berinteraksi dengan orang ramai," katanya. "Ini boleh menjadi sukar, jadi anda benar-benar harus berada di jari kaki dan memastikan anda tahu apa yang anda lakukan."

Untuk memastikan restoran tetap terbuka dan orang-orang sihat, perlu ada front yang bersatu, dengan semua orang melakukan peranan mereka untuk mengalahkan COVID-19. Nasib baik, makanan adalah penyatuan yang hebat. Dan makanan, seperti yang dapat dibuktikan oleh semua orang dari Bluff City, pastinya sesuatu yang dilakukan Memphis dengan baik.

Dengan kes-kes koronavirus yang masih meningkat di tengah-tengah tindak balas nasional yang tidak menyenangkan, pandemi itu tidak akan hilang dalam masa terdekat. Itu meletakkan industri restoran di persimpangan jalan. Dari mana mereka pergi? Pemilik seperti Patterson, Carrier, dan Cabigao melakukan tugas mereka untuk menjadikan dalaman mereka seaman mungkin, dengan anggota kakitangan bekerja lebih keras di bahagian sanitasi.

Beberapa syarikat berputar sepenuhnya, seperti konsep hantu Majestic Grille: Cocozza American Italian. "Restoran maya" adalah jenama yang sama sekali terpisah dari Majestic dan menawarkan pengambilan Itali atau pengambilan tepi jalan untuk dinikmati di rumah atau di teras Majestic di Main Main. Ini adalah jalan tengah yang bijak bagi pemilik Deni dan Patrick Reilly untuk mencuba sesuatu yang baru tanpa membahayakan pekerja dan pelanggan mereka di ruang tertutup.

Syarikat lain, bagaimanapun, tidak begitu bernasib baik di tengah semua ketidaktentuan ini. Beberapa restoran terpaksa menutup pintu mereka dengan baik kerana penurunan pendapatan yang teruk, definisi "restoran" yang tidak menyenangkan telah melihat kumpulan bar tertutup mengajukan tuntutan terhadap Shelby County dan Jabatan Kesihatan dalam usaha untuk tetap terbuka. Sebaliknya, terdapat laporan bahawa beberapa pekerja merasa tertekan untuk kembali bekerja dalam keadaan yang mereka anggap tidak selamat. Beberapa kakitangan restoran yang tidak bekerja telah beralih ke aliran pendapatan alternatif, seperti perkhidmatan landskap Two Broke Bartenders. Dengan rancangan untuk menjadikannya perniagaan kekal, ada pertanyaan apakah mereka yang bergabung dengan syarikat baru sebagai pertunjukan sementara bahkan akan kembali ke industri perhotelan.

Untuk memastikan restoran tetap terbuka dan orang-orang sihat, perlu ada front yang bersatu, dengan semua orang melakukan peranan mereka untuk mengalahkan COVID-19. Nasib baik, makanan adalah penyatuan yang hebat. Dan makanan, seperti yang dapat dibuktikan oleh semua orang dari Bluff City, pastinya sesuatu yang dilakukan Memphis dengan baik.


Menulis semula Resipi

Industri restoran Memphis mungkin mengalami kemerosotan, tetapi pastinya tidak akan habis, kerana pemilik memperkenalkan cara kreatif untuk mengekalkan pelanggan - dan memastikan mereka selamat.

Pemilik Kedai Kecantikan Karen Blockman Carrier mengubah kubah geodosik menjadi pengalaman bersantap baru di teras Back Do / Mi Yard.

Selama tiga bulan, Karen Carrier bekerja keras di dapur Beauty Shop untuk memenuhi pesanan pengambilan yang berterusan. Tidak ada pasukan, tanpa pelayan, tidak ada pelanggan yang makan - hanya Carrier dan koki Shay Widmer yang makan, enam hari seminggu. Ia sangat melelahkan, tetapi Carrier tidak akan menutup restorannya sepenuhnya. Ini bermakna hampir dua dekad kerja tidak diselesaikan dalam sekejap, dan kakitangannya, yang dia anggap sebagai keluarga, tidak akan mempunyai pekerjaan untuk dikembalikan. Oleh itu, seperti kebanyakan rakan sebayanya, dia terus maju, walaupun restoran bergelut dengan masa depan yang tidak menentu.

Ketika tukul itu datang, ia jatuh dengan kuat. Pada pertengahan bulan Mac, Walikota Memphis, Jim Strickland menegakkan penutupan di bar dan restoran di Memphis, keputusan besar yang diperlukan oleh penyebaran wabak COVID-19 yang semakin meningkat. Tiba-tiba, salah satu industri Memphis yang paling maju dan kreatif menyaksikan penurunan pendapatan yang besar, sementara banyak kakitangan dapur dan perkhidmatan mendapati diri mereka tidak mendapat pekerjaan. Tetapi walaupun pada masa yang semakin meningkat, syarikat mencari jalan untuk bertahan.

Beberapa bulan setelah penutupan awal, proses pembukaan semula, yang dilakukan pada bulan Jun, dibalikkan sebahagiannya pada bulan Julai berikutan lonjakan tempatan dalam kes koronavirus. (Catatan: edisi Memphis ini dikirimkan ke pencetak pada 20 Julai.) Beauty Shop dengan hati-hati mengikuti fasa pertama rancangan pembukaan semula, tetapi ketika keadaan di Memphis memburuk, Jabatan Kesihatan Daerah Shelby mengeluarkan Arahan No. 8 pada 7 Julai , mewajibkan bar mesti ditutup sekali lagi, sementara ruang makan restoran mesti ditutup pada pukul 10 malam Sementara itu, restoran mesti mengumpulkan nombor telefon dari semua pelanggan untuk membantu melacak kenalan mengikut keperluan. Tidak ada penyelesaian yang mudah, tidak pada tahun 2020 Amerika. Ruang awam seperti bar dan restoran mendapati diri mereka berada di tengah-tengah pertengkaran yang tidak menguntungkan, jika dapat diramalkan, mengenai "keselamatan" berbanding "kebebasan" ketika menjauhkan diri dengan sosial dan memakai topeng di khalayak ramai.

"Ketika semua ini melanda, kita dapat meluruskan punggung dan bekerja, atau kita boleh runtuh," katanya. "Dan saya tidak tahu bagaimana hancur." - Tamra Patterson

Di pihak pengguna, terdapat satu lagi dilema etika. Di tengah pandemi, makan di luar dapat menjadi pengalaman yang tidak menyenangkan. Walaupun restoran mematuhi sepenuhnya protokol keselamatan, masih ada unsur risiko bagi pelanggan dan kakitangan. Tetapi alternatif - yang lebih lanjut membahayakan kewujudan industri restoran yang bersemangat, dan pekerjaan tempatan yang disokongnya - adalah mual sendiri. Membolehkan Memphians memerintah sendiri ketika datang ke keselamatan awam hanya berfungsi ketika semua orang melakukan tindakan pencegahan, dan sejauh ini, itu tidak berlaku.

gambar ihsan tamra patterson

Chef Tamra Patterson di Underground Café

Di tengah semua kekacauan, restoran perlu berfungsi setiap hari untuk memastikan pintu mereka sentiasa terbuka. Chef Tamra Patterson, pemilik Chef Tam's Underground Café, meletakkan situasi yang paling ringkas. "Ketika semua ini melanda, kita dapat meluruskan punggung dan bekerja, atau kita boleh runtuh," katanya. "Dan saya tidak tahu bagaimana hancur." Itulah sentimen yang digemari oleh banyak pemilik restoran, yang telah menemui cara kreatif untuk menyesuaikan diri dengan yang baru dan terus berniaga.

Tahun dimulakan dengan penuh keyakinan untuk Patterson. Dia mengosongkan lokasi lamanya di kawasan Cooper-Young dan berpindah ke ruang Edge District yang jauh lebih besar. "Sebelumnya, kami tidak memiliki kemampuan untuk melayani seberapa banyak pelanggan yang kami mahukan," kata Patterson. "Kami dapat memuat 32 orang, maksimal, jadi kami menemukan ruang yang akan memberi kami peluang yang lebih baik untuk berkembang."

Perpindahan itu memberi restoran kemudahan baru Patterson sudah menjadi nama yang dapat dikenali berkat beberapa tugas yang tidak dapat dilupakan di The Food Network's Guy’s Grocery Games, dan Underground Café miliknya berjalan di Edge District. Dia membawa muzik live hampir setiap malam untuk menghiburkan rumah penuh, dengan menunggu meja kadang-kadang melebihi dua atau tiga jam.Dan dengan restoran yang mampu memuat 150 orang pada satu masa, perniagaan berkembang pesat.

Kejayaan restoran itu tidak melindungi Patterson daripada melakukan perubahan besar ketika COVID-19 melanda. "Bangunan kami mempunyai banyak pintu masuk," jelas Patterson, "jadi kami harus menutup beberapa dari mereka untuk membuat jalan yang lebih selamat bagi orang untuk masuk dan keluar. "Tanpa makan malam, menu perlu disesuaikan agar tidak ada lebihan bahan. Dan sementara Patterson menyimpan sebanyak mungkin kakitangannya, pemotongan masih diperlukan.

Chef Tam Underground Café merancang untuk terus menyediakan makanan, dan Patterson bersikeras bahawa ia tetap seperti itu. "Kami dibuka beberapa minggu yang lalu," katanya, "tetapi ketika kami melihat bahawa jumlahnya menjadi gila di Memphis, kami menutupnya kembali. Saya tidak mahu pelanggan masuk ke tempat kami dan jatuh sakit. Kami tahu tidak cukup untuk membawa semua pekerja kami kembali, tetapi ini menjadikan kami berada dalam kedudukan di mana kami dapat membawa kembali beberapa orang, dan dengan cara yang lebih selamat. "

gambar karen ihsan pembawa

Keselamatan adalah kata kunci bagi Carrier ketika dia pertama kali memberhentikan Staff Beauty Shopnya, dan bukan hanya dari segi kesihatan. "Ketika amanat pertama kali memerintahkan kami untuk tutup pada hari Khamis malam, perkara pertama yang saya lakukan adalah memulakan halaman GoFundMe untuk kakitangan saya," kata Carrier. "Dan kemudian pada hari Jumaat pagi itu, saya memanggil pertemuan untuk semua orang dari Mollie Fontaine Lounge, DKDC, Beauty Shop, dan Another Roadside Attraction."

Ketika mereka tiba, anggota kakitangan berbaris dan memohon pengangguran di dua komputer yang disediakan Carrier. Sebilangan pekerjanya, katanya, tidak memiliki komputer, dan mungkin menghadapi masalah untuk menggunakan sebaliknya. "Ini berarti mereka memiliki sesuatu yang terjadi setidaknya," lanjutnya, "tapi saya benar-benar prihatin. Siapa tahu berapa lama ini akan bertahan? Saya mempunyai pekerja yang telah bersama saya 35 tahun. Perolehan banyak mempengaruhi kualiti restoran, jadi saya lebih suka mendekatinya seperti keluarga, berbanding dengan sesuatu yang korporat. "

Ketika restoran dibenarkan untuk dibuka semula, kakitangan penuh Carrier kembali ke Beauty Shop setelah lulus ujian COVID-19. Walaupun restoran kelihatan sama, operasi sehari-hari menggabungkan protokol keselamatan baru. Pembawa membawa beg kertas lilin untuk menyimpan barang-barang perak, sementara sebuah bar bar membolehkan pelayan menghantar piring ke pengunjung dengan sedikit kontak. Dan hingga bulan Julai, Beauty Shop menambah pendapatan pekerja dengan apa yang mereka hasilkan dari pengangguran.

Terdapat beberapa keperitan awal dengan protokol baru, terutama dengan banjir pelanggan yang masuk ketika Beauty Shop dibuka semula pada awal bulan Jun. "Kami dipukul keras," kata Carrier. "Semua orang mahu keluar dari rumah, anda tahu? Saya tidak pasti bagaimana keadaannya, tetapi semua orang benar-benar melangkah. " Selepas minggu pertama percubaan dan kesilapan, semuanya berjalan lancar. Untuk memastikan jarak sosial, Carrier menggunakan ruang di restoran utama, Bar DKDC di sebelah, dan Back Do / Mi Yard luar.

Teras belakang, mungkin, menyediakan salah satu inovasi restoran hebat wabak ini. Daripada susun atur biasa, dua kubah geodesi besar disusun di sekitar meja dan kerusi. Mereka pastinya mewujudkan estetika sesuatu langsung dari novel sci-fi akhir-akhir ini, ia mungkin merupakan persediaan yang sempurna.

"Ini kisah lucu," kata Carrier. "Saya sebenarnya membeli ini Oktober lalu untuk Back Do / Mi Yard. Saya membelinya di luar untuk mendapatkan ruang panas di musim sejuk, tetapi hujan turun begitu banyak sebelum itu, itu adalah satu-satunya perkara yang dapat saya siapkan di sana. Pada awalnya mereka tidak membeli wabak ini untuk sementara waktu dan kami memanggilnya sebagai unit simpanan yang sangat mahal, tetapi kini sudah berjaya. ”

Setiap unit berhawa dingin, tetapi Carrier menyebutkan bahawa mereka berjuang untuk tetap sejuk di siang hari. Buat masa ini, sajian kubah disediakan dari hari Isnin hingga Sabtu untuk makan malam.

gambar ihsan ed cabigao

Ed Cabigao, pemilik South of Beale

Restoran lain mengambil rancangan pandemi mereka ke arah yang berbeza - secara harfiah. Pemilik South of Beale (SOB) Ed Cabigao telah berusaha untuk memindahkan restorannya ke bekas Ambassador Hotel di 345 S. Main. Walaupun wabak itu akhirnya menunda projek itu beberapa bulan, dia melindung nilai pertaruhannya dan terus berusaha dalam pembinaan. "Kami mengadakan perbincangan dengan bank kami mengenai menghentikan atau memperlambat prosesnya," kata Cabigao, "tetapi kami hanya berfikir akan lebih baik untuk terus maju, berharap pada saat SOB dibuka di tempat baru, semuanya akan menjadi sedikit lebih baik daripada yang sebelumnya. "

Bagi Cabigao, wabak itu memberi dia lebih banyak masa untuk merancang penggalian baru dengan berhati-hati. Restoran akan melonjak dari 1.700 kaki persegi menjadi 5.000 kaki persegi, dengan 1.000 dari itu berubah menjadi ruang dapur khusus (berbanding 300 lokasi lama). "Itu akan menjadikannya lebih baik bagi staf dapur, dari segi keselamatan dan kecekapan," katanya. "Mereka akan mempunyai lebih banyak ruang untuk beroperasi, dan tidak akan saling bertahan sepanjang masa."

Seluas 1.200 kaki persegi akan disediakan untuk tiga ruang makan peribadi yang dapat digabungkan menjadi satu ruang yang lebih besar. "Saya rasa ruang makan persendirian akan mendapat permintaan yang jauh lebih tinggi daripada beberapa bulan yang lalu," katanya. "Orang akan merasa lebih aman di tempat yang terpisah, daripada di tengah restoran." Melengkapkan ruang dalaman adalah teres luaran yang dirancang, ciri lain yang difikirkan Cabigao akan tetap popular.

Pembinaan pada SOB baru mempunyai tentatif tarikh pembukaan Oktober. Ruang lama, yang dibuka kembali dalam kapasiti terhad, telah menggunakan bulan pandemi untuk bereksperimen dengan item menu baru apa pun yang terbukti popular di Memphians akan menjadi tambahan tetap untuk ruang baru. Tetapi jejak SOB mungkin meluas lebih jauh dari Downtown. Cabigao, yang juga memiliki restoran Interim, memutuskan untuk memasukkan beberapa item SOB yang popular dalam menu terakhir selama beberapa bulan terakhir.

"Ketika semuanya ditutup, kami cuba melakukan beberapa makanan keluar dari dapur Interim," katanya. "Itu berjalan lancar selama sekitar satu minggu, tetapi penjualan menurun secara drastik. Saya rasa ini kerana banyak menu yang lebih sedap dan harga yang lebih tinggi, dan itu tidak sesuai untuk dibawa pulang. "

Pivot adalah hit dengan East Memphis, yang mendorong Cabigao membuat perubahan itu kekal. "Kami sangat yakin bahawa ia akan berakhir sebagai SOB-East. Kami merombak ruang dan yakin bahawa orang akan menginginkan pertubuhan seperti itu. Tidak ada banyak makanan seperti itu di Memphis Timur, jadi kami pasti memenuhi permintaan itu. "

Menu yang diakses melalui kod QR pada peranti mudah alih peribadi - digambarkan di Café Eclectic di Midtown - membantu melindungi pengguna restoran dengan menghilangkan keperluan untuk berkongsi versi bercetak.

Cabigao melihat banyak perubahan yang dipaksakan oleh pandemi, seperti fokus pada pesanan curbside dan go-go, tetap bertahan. SOB sudah menangani masalah jarak sosial dengan ruang makannya yang berasingan dan penyediaan teras baru, tetapi Cabigao memberi penghargaan kepada kelangsungan hidup restoran ini untuk pekerjaan yang dilakukan selama dekad terakhir untuk menjadikannya nama yang dapat dikenali.

"Saya rasa restoran yang akan bertahan dan berfungsi dengan baik adalah yang sudah mempunyai jenama baik yang dipercayai orang," katanya. "Kami sudah hampir satu dekad, makanan kami konsisten, jadi orang biasa dengan kami. Selain itu, saya rasa jenama yang akan berfungsi dengan baik adalah jenama yang sepenuhnya mematuhi peraturan dan keselamatan, seperti memakai topeng, mengambil suhu, memastikan jarak sosial. Tetamu perlu merasakan bahawa ia adalah jenama yang boleh dipercayai, dan saya rasa itulah yang akan dihargai orang apabila semuanya kembali terbuka. "

Untuk semua langkah keselamatan yang berlaku di restoran tempatan, penting bagi pelanggan untuk mengingat bahawa pelayan dan kakitangan rumah yang lain membahayakan diri sendiri. Apa yang biasanya dianggap sebagai pekerjaan tanpa bersyukur sekarang menjadi lebih sukar ketika memperhitungkan risiko kesihatan dan kurang peluang untuk mendapatkan petua.

"Saya akan mengatakan baik, sabar, dan berhati-hati," kata Patterson. "Waspadalah terhadap perubahan yang dilakukan restoran dan apa yang kami lakukan untuk menjadikannya tempat yang selamat untuk anda. Bersikap sopan, dan beri petunjuk kepada pelayan! Mereka membawa pelanggan yang jauh lebih sedikit ke dalam bangunan, yang bermaksud kurang petua. Mereka memerlukan sedikit tambahan. "

Carrier juga berpendapat bahawa pasukan gembira sangat penting. "Depan rumah harus berinteraksi dengan orang ramai," katanya. "Ini boleh menjadi sukar, jadi anda benar-benar harus berada di jari kaki dan memastikan anda tahu apa yang anda lakukan."

Untuk memastikan restoran tetap terbuka dan orang-orang sihat, perlu ada front yang bersatu, dengan semua orang melakukan peranan mereka untuk mengalahkan COVID-19. Nasib baik, makanan adalah penyatuan yang hebat. Dan makanan, seperti yang dapat dibuktikan oleh semua orang dari Bluff City, pastinya sesuatu yang dilakukan Memphis dengan baik.

Dengan kes-kes koronavirus yang masih meningkat di tengah-tengah tindak balas nasional yang tidak menyenangkan, pandemi itu tidak akan hilang dalam masa terdekat. Itu meletakkan industri restoran di persimpangan jalan. Dari mana mereka pergi? Pemilik seperti Patterson, Carrier, dan Cabigao melakukan tugas mereka untuk menjadikan dalaman mereka seaman mungkin, dengan anggota kakitangan bekerja lebih keras di bahagian sanitasi.

Beberapa syarikat berputar sepenuhnya, seperti konsep hantu Majestic Grille: Cocozza American Italian. "Restoran maya" adalah jenama yang sama sekali terpisah dari Majestic dan menawarkan pengambilan Itali atau pengambilan tepi jalan untuk dinikmati di rumah atau di teras Majestic di Main Main. Ini adalah jalan tengah yang bijak bagi pemilik Deni dan Patrick Reilly untuk mencuba sesuatu yang baru tanpa membahayakan pekerja dan pelanggan mereka di ruang tertutup.

Syarikat lain, bagaimanapun, tidak begitu bernasib baik di tengah semua ketidaktentuan ini. Beberapa restoran terpaksa menutup pintu mereka dengan baik kerana penurunan pendapatan yang teruk, definisi "restoran" yang tidak menyenangkan telah melihat kumpulan bar tertutup mengajukan tuntutan terhadap Shelby County dan Jabatan Kesihatan dalam usaha untuk tetap terbuka. Sebaliknya, terdapat laporan bahawa beberapa pekerja merasa tertekan untuk kembali bekerja dalam keadaan yang mereka anggap tidak selamat. Beberapa kakitangan restoran yang tidak bekerja telah beralih ke aliran pendapatan alternatif, seperti perkhidmatan landskap Two Broke Bartenders. Dengan rancangan untuk menjadikannya perniagaan kekal, ada pertanyaan apakah mereka yang bergabung dengan syarikat baru sebagai pertunjukan sementara bahkan akan kembali ke industri perhotelan.

Untuk memastikan restoran tetap terbuka dan orang-orang sihat, perlu ada front yang bersatu, dengan semua orang melakukan peranan mereka untuk mengalahkan COVID-19. Nasib baik, makanan adalah penyatuan yang hebat. Dan makanan, seperti yang dapat dibuktikan oleh semua orang dari Bluff City, pastinya sesuatu yang dilakukan Memphis dengan baik.


Menulis semula Resipi

Industri restoran Memphis mungkin mengalami kemerosotan, tetapi pastinya tidak akan habis, kerana pemilik memperkenalkan cara kreatif untuk mengekalkan pelanggan - dan memastikan mereka selamat.

Pemilik Kedai Kecantikan Karen Blockman Carrier mengubah kubah geodosik menjadi pengalaman bersantap baru di teras Back Do / Mi Yard.

Selama tiga bulan, Karen Carrier bekerja keras di dapur Beauty Shop untuk memenuhi pesanan pengambilan yang berterusan. Tidak ada pasukan, tanpa pelayan, tidak ada pelanggan yang makan - hanya Carrier dan koki Shay Widmer yang makan, enam hari seminggu. Ia sangat melelahkan, tetapi Carrier tidak akan menutup restorannya sepenuhnya. Ini bermakna hampir dua dekad kerja tidak diselesaikan dalam sekejap, dan kakitangannya, yang dia anggap sebagai keluarga, tidak akan mempunyai pekerjaan untuk dikembalikan. Oleh itu, seperti kebanyakan rakan sebayanya, dia terus maju, walaupun restoran bergelut dengan masa depan yang tidak menentu.

Ketika tukul itu datang, ia jatuh dengan kuat. Pada pertengahan bulan Mac, Walikota Memphis, Jim Strickland menegakkan penutupan di bar dan restoran di Memphis, keputusan besar yang diperlukan oleh penyebaran wabak COVID-19 yang semakin meningkat. Tiba-tiba, salah satu industri Memphis yang paling maju dan kreatif menyaksikan penurunan pendapatan yang besar, sementara banyak kakitangan dapur dan perkhidmatan mendapati diri mereka tidak mendapat pekerjaan. Tetapi walaupun pada masa yang semakin meningkat, syarikat mencari jalan untuk bertahan.

Beberapa bulan setelah penutupan awal, proses pembukaan semula, yang dilakukan pada bulan Jun, dibalikkan sebahagiannya pada bulan Julai berikutan lonjakan tempatan dalam kes koronavirus. (Catatan: edisi Memphis ini dikirimkan ke pencetak pada 20 Julai.) Beauty Shop dengan hati-hati mengikuti fasa pertama rancangan pembukaan semula, tetapi ketika keadaan di Memphis memburuk, Jabatan Kesihatan Daerah Shelby mengeluarkan Arahan No. 8 pada 7 Julai , mewajibkan bar mesti ditutup sekali lagi, sementara ruang makan restoran mesti ditutup pada pukul 10 malam Sementara itu, restoran mesti mengumpulkan nombor telefon dari semua pelanggan untuk membantu melacak kenalan mengikut keperluan. Tidak ada penyelesaian yang mudah, tidak pada tahun 2020 Amerika. Ruang awam seperti bar dan restoran mendapati diri mereka berada di tengah-tengah pertengkaran yang tidak menguntungkan, jika dapat diramalkan, mengenai "keselamatan" berbanding "kebebasan" ketika menjauhkan diri dengan sosial dan memakai topeng di khalayak ramai.

"Ketika semua ini melanda, kita dapat meluruskan punggung dan bekerja, atau kita boleh runtuh," katanya. "Dan saya tidak tahu bagaimana hancur." - Tamra Patterson

Di pihak pengguna, terdapat satu lagi dilema etika. Di tengah pandemi, makan di luar dapat menjadi pengalaman yang tidak menyenangkan. Walaupun restoran mematuhi sepenuhnya protokol keselamatan, masih ada unsur risiko bagi pelanggan dan kakitangan. Tetapi alternatif - yang lebih lanjut membahayakan kewujudan industri restoran yang bersemangat, dan pekerjaan tempatan yang disokongnya - adalah mual sendiri. Membolehkan Memphians memerintah sendiri ketika datang ke keselamatan awam hanya berfungsi ketika semua orang melakukan tindakan pencegahan, dan sejauh ini, itu tidak berlaku.

gambar ihsan tamra patterson

Chef Tamra Patterson di Underground Café

Di tengah semua kekacauan, restoran perlu berfungsi setiap hari untuk memastikan pintu mereka sentiasa terbuka. Chef Tamra Patterson, pemilik Chef Tam's Underground Café, meletakkan situasi yang paling ringkas. "Ketika semua ini melanda, kita dapat meluruskan punggung dan bekerja, atau kita boleh runtuh," katanya. "Dan saya tidak tahu bagaimana hancur." Itulah sentimen yang digemari oleh banyak pemilik restoran, yang telah menemui cara kreatif untuk menyesuaikan diri dengan yang baru dan terus berniaga.

Tahun dimulakan dengan penuh keyakinan untuk Patterson. Dia mengosongkan lokasi lamanya di kawasan Cooper-Young dan berpindah ke ruang Edge District yang jauh lebih besar. "Sebelumnya, kami tidak memiliki kemampuan untuk melayani seberapa banyak pelanggan yang kami mahukan," kata Patterson. "Kami dapat memuat 32 orang, maksimal, jadi kami menemukan ruang yang akan memberi kami peluang yang lebih baik untuk berkembang."

Perpindahan itu memberi restoran kemudahan baru Patterson sudah menjadi nama yang dapat dikenali berkat beberapa tugas yang tidak dapat dilupakan di The Food Network's Guy’s Grocery Games, dan Underground Café miliknya berjalan di Edge District. Dia membawa muzik live hampir setiap malam untuk menghiburkan rumah penuh, dengan menunggu meja kadang-kadang melebihi dua atau tiga jam. Dan dengan restoran yang mampu memuat 150 orang pada satu masa, perniagaan berkembang pesat.

Kejayaan restoran itu tidak melindungi Patterson daripada melakukan perubahan besar ketika COVID-19 melanda. "Bangunan kami mempunyai banyak pintu masuk," jelas Patterson, "jadi kami harus menutup beberapa dari mereka untuk membuat jalan yang lebih selamat bagi orang untuk masuk dan keluar. "Tanpa makan malam, menu perlu disesuaikan agar tidak ada lebihan bahan. Dan sementara Patterson menyimpan sebanyak mungkin kakitangannya, pemotongan masih diperlukan.

Chef Tam Underground Café merancang untuk terus menyediakan makanan, dan Patterson bersikeras bahawa ia tetap seperti itu. "Kami dibuka beberapa minggu yang lalu," katanya, "tetapi ketika kami melihat bahawa jumlahnya menjadi gila di Memphis, kami menutupnya kembali. Saya tidak mahu pelanggan masuk ke tempat kami dan jatuh sakit. Kami tahu tidak cukup untuk membawa semua pekerja kami kembali, tetapi ini menjadikan kami berada dalam kedudukan di mana kami dapat membawa kembali beberapa orang, dan dengan cara yang lebih selamat. "

gambar karen ihsan pembawa

Keselamatan adalah kata kunci bagi Carrier ketika dia pertama kali memberhentikan Staff Beauty Shopnya, dan bukan hanya dari segi kesihatan. "Ketika amanat pertama kali memerintahkan kami untuk tutup pada hari Khamis malam, perkara pertama yang saya lakukan adalah memulakan halaman GoFundMe untuk kakitangan saya," kata Carrier. "Dan kemudian pada hari Jumaat pagi itu, saya memanggil pertemuan untuk semua orang dari Mollie Fontaine Lounge, DKDC, Beauty Shop, dan Another Roadside Attraction."

Ketika mereka tiba, anggota kakitangan berbaris dan memohon pengangguran di dua komputer yang disediakan Carrier. Sebilangan pekerjanya, katanya, tidak memiliki komputer, dan mungkin menghadapi masalah untuk menggunakan sebaliknya. "Ini berarti mereka memiliki sesuatu yang terjadi setidaknya," lanjutnya, "tapi saya benar-benar prihatin. Siapa tahu berapa lama ini akan bertahan? Saya mempunyai pekerja yang telah bersama saya 35 tahun. Perolehan banyak mempengaruhi kualiti restoran, jadi saya lebih suka mendekatinya seperti keluarga, berbanding dengan sesuatu yang korporat. "

Ketika restoran dibenarkan untuk dibuka semula, kakitangan penuh Carrier kembali ke Beauty Shop setelah lulus ujian COVID-19. Walaupun restoran kelihatan sama, operasi sehari-hari menggabungkan protokol keselamatan baru. Pembawa membawa beg kertas lilin untuk menyimpan barang-barang perak, sementara sebuah bar bar membolehkan pelayan menghantar piring ke pengunjung dengan sedikit kontak. Dan hingga bulan Julai, Beauty Shop menambah pendapatan pekerja dengan apa yang mereka hasilkan dari pengangguran.

Terdapat beberapa keperitan awal dengan protokol baru, terutama dengan banjir pelanggan yang masuk ketika Beauty Shop dibuka semula pada awal bulan Jun. "Kami dipukul keras," kata Carrier. "Semua orang mahu keluar dari rumah, anda tahu? Saya tidak pasti bagaimana keadaannya, tetapi semua orang benar-benar melangkah. " Selepas minggu pertama percubaan dan kesilapan, semuanya berjalan lancar. Untuk memastikan jarak sosial, Carrier menggunakan ruang di restoran utama, Bar DKDC di sebelah, dan Back Do / Mi Yard luar.

Teras belakang, mungkin, menyediakan salah satu inovasi restoran hebat wabak ini. Daripada susun atur biasa, dua kubah geodesi besar disusun di sekitar meja dan kerusi.Mereka pastinya mewujudkan estetika sesuatu langsung dari novel sci-fi akhir-akhir ini, ia mungkin merupakan persediaan yang sempurna.

"Ini kisah lucu," kata Carrier. "Saya sebenarnya membeli ini Oktober lalu untuk Back Do / Mi Yard. Saya membelinya di luar untuk mendapatkan ruang panas di musim sejuk, tetapi hujan turun begitu banyak sebelum itu, itu adalah satu-satunya perkara yang dapat saya siapkan di sana. Pada awalnya mereka tidak membeli wabak ini untuk sementara waktu dan kami memanggilnya sebagai unit simpanan yang sangat mahal, tetapi kini sudah berjaya. ”

Setiap unit berhawa dingin, tetapi Carrier menyebutkan bahawa mereka berjuang untuk tetap sejuk di siang hari. Buat masa ini, sajian kubah disediakan dari hari Isnin hingga Sabtu untuk makan malam.

gambar ihsan ed cabigao

Ed Cabigao, pemilik South of Beale

Restoran lain mengambil rancangan pandemi mereka ke arah yang berbeza - secara harfiah. Pemilik South of Beale (SOB) Ed Cabigao telah berusaha untuk memindahkan restorannya ke bekas Ambassador Hotel di 345 S. Main. Walaupun wabak itu akhirnya menunda projek itu beberapa bulan, dia melindung nilai pertaruhannya dan terus berusaha dalam pembinaan. "Kami mengadakan perbincangan dengan bank kami mengenai menghentikan atau memperlambat prosesnya," kata Cabigao, "tetapi kami hanya berfikir akan lebih baik untuk terus maju, berharap pada saat SOB dibuka di tempat baru, semuanya akan menjadi sedikit lebih baik daripada yang sebelumnya. "

Bagi Cabigao, wabak itu memberi dia lebih banyak masa untuk merancang penggalian baru dengan berhati-hati. Restoran akan melonjak dari 1.700 kaki persegi menjadi 5.000 kaki persegi, dengan 1.000 dari itu berubah menjadi ruang dapur khusus (berbanding 300 lokasi lama). "Itu akan menjadikannya lebih baik bagi staf dapur, dari segi keselamatan dan kecekapan," katanya. "Mereka akan mempunyai lebih banyak ruang untuk beroperasi, dan tidak akan saling bertahan sepanjang masa."

Seluas 1.200 kaki persegi akan disediakan untuk tiga ruang makan peribadi yang dapat digabungkan menjadi satu ruang yang lebih besar. "Saya rasa ruang makan persendirian akan mendapat permintaan yang jauh lebih tinggi daripada beberapa bulan yang lalu," katanya. "Orang akan merasa lebih aman di tempat yang terpisah, daripada di tengah restoran." Melengkapkan ruang dalaman adalah teres luaran yang dirancang, ciri lain yang difikirkan Cabigao akan tetap popular.

Pembinaan pada SOB baru mempunyai tentatif tarikh pembukaan Oktober. Ruang lama, yang dibuka kembali dalam kapasiti terhad, telah menggunakan bulan pandemi untuk bereksperimen dengan item menu baru apa pun yang terbukti popular di Memphians akan menjadi tambahan tetap untuk ruang baru. Tetapi jejak SOB mungkin meluas lebih jauh dari Downtown. Cabigao, yang juga memiliki restoran Interim, memutuskan untuk memasukkan beberapa item SOB yang popular dalam menu terakhir selama beberapa bulan terakhir.

"Ketika semuanya ditutup, kami cuba melakukan beberapa makanan keluar dari dapur Interim," katanya. "Itu berjalan lancar selama sekitar satu minggu, tetapi penjualan menurun secara drastik. Saya rasa ini kerana banyak menu yang lebih sedap dan harga yang lebih tinggi, dan itu tidak sesuai untuk dibawa pulang. "

Pivot adalah hit dengan East Memphis, yang mendorong Cabigao membuat perubahan itu kekal. "Kami sangat yakin bahawa ia akan berakhir sebagai SOB-East. Kami merombak ruang dan yakin bahawa orang akan menginginkan pertubuhan seperti itu. Tidak ada banyak makanan seperti itu di Memphis Timur, jadi kami pasti memenuhi permintaan itu. "

Menu yang diakses melalui kod QR pada peranti mudah alih peribadi - digambarkan di Café Eclectic di Midtown - membantu melindungi pengguna restoran dengan menghilangkan keperluan untuk berkongsi versi bercetak.

Cabigao melihat banyak perubahan yang dipaksakan oleh pandemi, seperti fokus pada pesanan curbside dan go-go, tetap bertahan. SOB sudah menangani masalah jarak sosial dengan ruang makannya yang berasingan dan penyediaan teras baru, tetapi Cabigao memberi penghargaan kepada kelangsungan hidup restoran ini untuk pekerjaan yang dilakukan selama dekad terakhir untuk menjadikannya nama yang dapat dikenali.

"Saya rasa restoran yang akan bertahan dan berfungsi dengan baik adalah yang sudah mempunyai jenama baik yang dipercayai orang," katanya. "Kami sudah hampir satu dekad, makanan kami konsisten, jadi orang biasa dengan kami. Selain itu, saya rasa jenama yang akan berfungsi dengan baik adalah jenama yang sepenuhnya mematuhi peraturan dan keselamatan, seperti memakai topeng, mengambil suhu, memastikan jarak sosial. Tetamu perlu merasakan bahawa ia adalah jenama yang boleh dipercayai, dan saya rasa itulah yang akan dihargai orang apabila semuanya kembali terbuka. "

Untuk semua langkah keselamatan yang berlaku di restoran tempatan, penting bagi pelanggan untuk mengingat bahawa pelayan dan kakitangan rumah yang lain membahayakan diri sendiri. Apa yang biasanya dianggap sebagai pekerjaan tanpa bersyukur sekarang menjadi lebih sukar ketika memperhitungkan risiko kesihatan dan kurang peluang untuk mendapatkan petua.

"Saya akan mengatakan baik, sabar, dan berhati-hati," kata Patterson. "Waspadalah terhadap perubahan yang dilakukan restoran dan apa yang kami lakukan untuk menjadikannya tempat yang selamat untuk anda. Bersikap sopan, dan beri petunjuk kepada pelayan! Mereka membawa pelanggan yang jauh lebih sedikit ke dalam bangunan, yang bermaksud kurang petua. Mereka memerlukan sedikit tambahan. "

Carrier juga berpendapat bahawa pasukan gembira sangat penting. "Depan rumah harus berinteraksi dengan orang ramai," katanya. "Ini boleh menjadi sukar, jadi anda benar-benar harus berada di jari kaki dan memastikan anda tahu apa yang anda lakukan."

Untuk memastikan restoran tetap terbuka dan orang-orang sihat, perlu ada front yang bersatu, dengan semua orang melakukan peranan mereka untuk mengalahkan COVID-19. Nasib baik, makanan adalah penyatuan yang hebat. Dan makanan, seperti yang dapat dibuktikan oleh semua orang dari Bluff City, pastinya sesuatu yang dilakukan Memphis dengan baik.

Dengan kes-kes koronavirus yang masih meningkat di tengah-tengah tindak balas nasional yang tidak menyenangkan, pandemi itu tidak akan hilang dalam masa terdekat. Itu meletakkan industri restoran di persimpangan jalan. Dari mana mereka pergi? Pemilik seperti Patterson, Carrier, dan Cabigao melakukan tugas mereka untuk menjadikan dalaman mereka seaman mungkin, dengan anggota kakitangan bekerja lebih keras di bahagian sanitasi.

Beberapa syarikat berputar sepenuhnya, seperti konsep hantu Majestic Grille: Cocozza American Italian. "Restoran maya" adalah jenama yang sama sekali terpisah dari Majestic dan menawarkan pengambilan Itali atau pengambilan tepi jalan untuk dinikmati di rumah atau di teras Majestic di Main Main. Ini adalah jalan tengah yang bijak bagi pemilik Deni dan Patrick Reilly untuk mencuba sesuatu yang baru tanpa membahayakan pekerja dan pelanggan mereka di ruang tertutup.

Syarikat lain, bagaimanapun, tidak begitu bernasib baik di tengah semua ketidaktentuan ini. Beberapa restoran terpaksa menutup pintu mereka dengan baik kerana penurunan pendapatan yang teruk, definisi "restoran" yang tidak menyenangkan telah melihat kumpulan bar tertutup mengajukan tuntutan terhadap Shelby County dan Jabatan Kesihatan dalam usaha untuk tetap terbuka. Sebaliknya, terdapat laporan bahawa beberapa pekerja merasa tertekan untuk kembali bekerja dalam keadaan yang mereka anggap tidak selamat. Beberapa kakitangan restoran yang tidak bekerja telah beralih ke aliran pendapatan alternatif, seperti perkhidmatan landskap Two Broke Bartenders. Dengan rancangan untuk menjadikannya perniagaan kekal, ada pertanyaan apakah mereka yang bergabung dengan syarikat baru sebagai pertunjukan sementara bahkan akan kembali ke industri perhotelan.

Untuk memastikan restoran tetap terbuka dan orang-orang sihat, perlu ada front yang bersatu, dengan semua orang melakukan peranan mereka untuk mengalahkan COVID-19. Nasib baik, makanan adalah penyatuan yang hebat. Dan makanan, seperti yang dapat dibuktikan oleh semua orang dari Bluff City, pastinya sesuatu yang dilakukan Memphis dengan baik.


Menulis semula Resipi

Industri restoran Memphis mungkin mengalami kemerosotan, tetapi pastinya tidak akan habis, kerana pemilik memperkenalkan cara kreatif untuk mengekalkan pelanggan - dan memastikan mereka selamat.

Pemilik Kedai Kecantikan Karen Blockman Carrier mengubah kubah geodosik menjadi pengalaman bersantap baru di teras Back Do / Mi Yard.

Selama tiga bulan, Karen Carrier bekerja keras di dapur Beauty Shop untuk memenuhi pesanan pengambilan yang berterusan. Tidak ada pasukan, tanpa pelayan, tidak ada pelanggan yang makan - hanya Carrier dan koki Shay Widmer yang makan, enam hari seminggu. Ia sangat melelahkan, tetapi Carrier tidak akan menutup restorannya sepenuhnya. Ini bermakna hampir dua dekad kerja tidak diselesaikan dalam sekejap, dan kakitangannya, yang dia anggap sebagai keluarga, tidak akan mempunyai pekerjaan untuk dikembalikan. Oleh itu, seperti kebanyakan rakan sebayanya, dia terus maju, walaupun restoran bergelut dengan masa depan yang tidak menentu.

Ketika tukul itu datang, ia jatuh dengan kuat. Pada pertengahan bulan Mac, Walikota Memphis, Jim Strickland menegakkan penutupan di bar dan restoran di Memphis, keputusan besar yang diperlukan oleh penyebaran wabak COVID-19 yang semakin meningkat. Tiba-tiba, salah satu industri Memphis yang paling maju dan kreatif menyaksikan penurunan pendapatan yang besar, sementara banyak kakitangan dapur dan perkhidmatan mendapati diri mereka tidak mendapat pekerjaan. Tetapi walaupun pada masa yang semakin meningkat, syarikat mencari jalan untuk bertahan.

Beberapa bulan setelah penutupan awal, proses pembukaan semula, yang dilakukan pada bulan Jun, dibalikkan sebahagiannya pada bulan Julai berikutan lonjakan tempatan dalam kes koronavirus. (Catatan: edisi Memphis ini dikirimkan ke pencetak pada 20 Julai.) Beauty Shop dengan hati-hati mengikuti fasa pertama rancangan pembukaan semula, tetapi ketika keadaan di Memphis memburuk, Jabatan Kesihatan Daerah Shelby mengeluarkan Arahan No. 8 pada 7 Julai , mewajibkan bar mesti ditutup sekali lagi, sementara ruang makan restoran mesti ditutup pada pukul 10 malam Sementara itu, restoran mesti mengumpulkan nombor telefon dari semua pelanggan untuk membantu melacak kenalan mengikut keperluan. Tidak ada penyelesaian yang mudah, tidak pada tahun 2020 Amerika. Ruang awam seperti bar dan restoran mendapati diri mereka berada di tengah-tengah pertengkaran yang tidak menguntungkan, jika dapat diramalkan, mengenai "keselamatan" berbanding "kebebasan" ketika menjauhkan diri dengan sosial dan memakai topeng di khalayak ramai.

"Ketika semua ini melanda, kita dapat meluruskan punggung dan bekerja, atau kita boleh runtuh," katanya. "Dan saya tidak tahu bagaimana hancur." - Tamra Patterson

Di pihak pengguna, terdapat satu lagi dilema etika. Di tengah pandemi, makan di luar dapat menjadi pengalaman yang tidak menyenangkan. Walaupun restoran mematuhi sepenuhnya protokol keselamatan, masih ada unsur risiko bagi pelanggan dan kakitangan. Tetapi alternatif - yang lebih lanjut membahayakan kewujudan industri restoran yang bersemangat, dan pekerjaan tempatan yang disokongnya - adalah mual sendiri. Membolehkan Memphians memerintah sendiri ketika datang ke keselamatan awam hanya berfungsi ketika semua orang melakukan tindakan pencegahan, dan sejauh ini, itu tidak berlaku.

gambar ihsan tamra patterson

Chef Tamra Patterson di Underground Café

Di tengah semua kekacauan, restoran perlu berfungsi setiap hari untuk memastikan pintu mereka sentiasa terbuka. Chef Tamra Patterson, pemilik Chef Tam's Underground Café, meletakkan situasi yang paling ringkas. "Ketika semua ini melanda, kita dapat meluruskan punggung dan bekerja, atau kita boleh runtuh," katanya. "Dan saya tidak tahu bagaimana hancur." Itulah sentimen yang digemari oleh banyak pemilik restoran, yang telah menemui cara kreatif untuk menyesuaikan diri dengan yang baru dan terus berniaga.

Tahun dimulakan dengan penuh keyakinan untuk Patterson. Dia mengosongkan lokasi lamanya di kawasan Cooper-Young dan berpindah ke ruang Edge District yang jauh lebih besar. "Sebelumnya, kami tidak memiliki kemampuan untuk melayani seberapa banyak pelanggan yang kami mahukan," kata Patterson. "Kami dapat memuat 32 orang, maksimal, jadi kami menemukan ruang yang akan memberi kami peluang yang lebih baik untuk berkembang."

Perpindahan itu memberi restoran kemudahan baru Patterson sudah menjadi nama yang dapat dikenali berkat beberapa tugas yang tidak dapat dilupakan di The Food Network's Guy’s Grocery Games, dan Underground Café miliknya berjalan di Edge District. Dia membawa muzik live hampir setiap malam untuk menghiburkan rumah penuh, dengan menunggu meja kadang-kadang melebihi dua atau tiga jam. Dan dengan restoran yang mampu memuat 150 orang pada satu masa, perniagaan berkembang pesat.

Kejayaan restoran itu tidak melindungi Patterson daripada melakukan perubahan besar ketika COVID-19 melanda. "Bangunan kami mempunyai banyak pintu masuk," jelas Patterson, "jadi kami harus menutup beberapa dari mereka untuk membuat jalan yang lebih selamat bagi orang untuk masuk dan keluar. "Tanpa makan malam, menu perlu disesuaikan agar tidak ada lebihan bahan. Dan sementara Patterson menyimpan sebanyak mungkin kakitangannya, pemotongan masih diperlukan.

Chef Tam Underground Café merancang untuk terus menyediakan makanan, dan Patterson bersikeras bahawa ia tetap seperti itu. "Kami dibuka beberapa minggu yang lalu," katanya, "tetapi ketika kami melihat bahawa jumlahnya menjadi gila di Memphis, kami menutupnya kembali. Saya tidak mahu pelanggan masuk ke tempat kami dan jatuh sakit. Kami tahu tidak cukup untuk membawa semua pekerja kami kembali, tetapi ini menjadikan kami berada dalam kedudukan di mana kami dapat membawa kembali beberapa orang, dan dengan cara yang lebih selamat. "

gambar karen ihsan pembawa

Keselamatan adalah kata kunci bagi Carrier ketika dia pertama kali memberhentikan Staff Beauty Shopnya, dan bukan hanya dari segi kesihatan. "Ketika amanat pertama kali memerintahkan kami untuk tutup pada hari Khamis malam, perkara pertama yang saya lakukan adalah memulakan halaman GoFundMe untuk kakitangan saya," kata Carrier. "Dan kemudian pada hari Jumaat pagi itu, saya memanggil pertemuan untuk semua orang dari Mollie Fontaine Lounge, DKDC, Beauty Shop, dan Another Roadside Attraction."

Ketika mereka tiba, anggota kakitangan berbaris dan memohon pengangguran di dua komputer yang disediakan Carrier. Sebilangan pekerjanya, katanya, tidak memiliki komputer, dan mungkin menghadapi masalah untuk menggunakan sebaliknya. "Ini berarti mereka memiliki sesuatu yang terjadi setidaknya," lanjutnya, "tapi saya benar-benar prihatin. Siapa tahu berapa lama ini akan bertahan? Saya mempunyai pekerja yang telah bersama saya 35 tahun. Perolehan banyak mempengaruhi kualiti restoran, jadi saya lebih suka mendekatinya seperti keluarga, berbanding dengan sesuatu yang korporat. "

Ketika restoran dibenarkan untuk dibuka semula, kakitangan penuh Carrier kembali ke Beauty Shop setelah lulus ujian COVID-19. Walaupun restoran kelihatan sama, operasi sehari-hari menggabungkan protokol keselamatan baru. Pembawa membawa beg kertas lilin untuk menyimpan barang-barang perak, sementara sebuah bar bar membolehkan pelayan menghantar piring ke pengunjung dengan sedikit kontak. Dan hingga bulan Julai, Beauty Shop menambah pendapatan pekerja dengan apa yang mereka hasilkan dari pengangguran.

Terdapat beberapa keperitan awal dengan protokol baru, terutama dengan banjir pelanggan yang masuk ketika Beauty Shop dibuka semula pada awal bulan Jun. "Kami dipukul keras," kata Carrier. "Semua orang mahu keluar dari rumah, anda tahu? Saya tidak pasti bagaimana keadaannya, tetapi semua orang benar-benar melangkah. " Selepas minggu pertama percubaan dan kesilapan, semuanya berjalan lancar. Untuk memastikan jarak sosial, Carrier menggunakan ruang di restoran utama, Bar DKDC di sebelah, dan Back Do / Mi Yard luar.

Teras belakang, mungkin, menyediakan salah satu inovasi restoran hebat wabak ini. Daripada susun atur biasa, dua kubah geodesi besar disusun di sekitar meja dan kerusi. Mereka pastinya mewujudkan estetika sesuatu langsung dari novel sci-fi akhir-akhir ini, ia mungkin merupakan persediaan yang sempurna.

"Ini kisah lucu," kata Carrier. "Saya sebenarnya membeli ini Oktober lalu untuk Back Do / Mi Yard. Saya membelinya di luar untuk mendapatkan ruang panas di musim sejuk, tetapi hujan turun begitu banyak sebelum itu, itu adalah satu-satunya perkara yang dapat saya siapkan di sana. Pada awalnya mereka tidak membeli wabak ini untuk sementara waktu dan kami memanggilnya sebagai unit simpanan yang sangat mahal, tetapi kini sudah berjaya. ”

Setiap unit berhawa dingin, tetapi Carrier menyebutkan bahawa mereka berjuang untuk tetap sejuk di siang hari. Buat masa ini, sajian kubah disediakan dari hari Isnin hingga Sabtu untuk makan malam.

gambar ihsan ed cabigao

Ed Cabigao, pemilik South of Beale

Restoran lain mengambil rancangan pandemi mereka ke arah yang berbeza - secara harfiah. Pemilik South of Beale (SOB) Ed Cabigao telah berusaha untuk memindahkan restorannya ke bekas Ambassador Hotel di 345 S. Main. Walaupun wabak itu akhirnya menunda projek itu beberapa bulan, dia melindung nilai pertaruhannya dan terus berusaha dalam pembinaan. "Kami mengadakan perbincangan dengan bank kami mengenai menghentikan atau memperlambat prosesnya," kata Cabigao, "tetapi kami hanya berfikir akan lebih baik untuk terus maju, berharap pada saat SOB dibuka di tempat baru, semuanya akan menjadi sedikit lebih baik daripada yang sebelumnya. "

Bagi Cabigao, wabak itu memberi dia lebih banyak masa untuk merancang penggalian baru dengan berhati-hati. Restoran akan melonjak dari 1.700 kaki persegi menjadi 5.000 kaki persegi, dengan 1.000 dari itu berubah menjadi ruang dapur khusus (berbanding 300 lokasi lama). "Itu akan menjadikannya lebih baik bagi staf dapur, dari segi keselamatan dan kecekapan," katanya. "Mereka akan mempunyai lebih banyak ruang untuk beroperasi, dan tidak akan saling bertahan sepanjang masa."

Seluas 1.200 kaki persegi akan disediakan untuk tiga ruang makan peribadi yang dapat digabungkan menjadi satu ruang yang lebih besar. "Saya rasa ruang makan persendirian akan mendapat permintaan yang jauh lebih tinggi daripada beberapa bulan yang lalu," katanya. "Orang akan merasa lebih aman di tempat yang terpisah, daripada di tengah restoran." Melengkapkan ruang dalaman adalah teres luaran yang dirancang, ciri lain yang difikirkan Cabigao akan tetap popular.

Pembinaan pada SOB baru mempunyai tentatif tarikh pembukaan Oktober. Ruang lama, yang dibuka kembali dalam kapasiti terhad, telah menggunakan bulan pandemi untuk bereksperimen dengan item menu baru apa pun yang terbukti popular di Memphians akan menjadi tambahan tetap untuk ruang baru. Tetapi jejak SOB mungkin meluas lebih jauh dari Downtown. Cabigao, yang juga memiliki restoran Interim, memutuskan untuk memasukkan beberapa item SOB yang popular dalam menu terakhir selama beberapa bulan terakhir.

"Ketika semuanya ditutup, kami cuba melakukan beberapa makanan keluar dari dapur Interim," katanya. "Itu berjalan lancar selama sekitar satu minggu, tetapi penjualan menurun secara drastik. Saya rasa ini kerana banyak menu yang lebih sedap dan harga yang lebih tinggi, dan itu tidak sesuai untuk dibawa pulang. "

Pivot adalah hit dengan East Memphis, yang mendorong Cabigao membuat perubahan itu kekal. "Kami sangat yakin bahawa ia akan berakhir sebagai SOB-East.Kami merombak ruang dan yakin bahawa orang akan menginginkan pertubuhan seperti itu. Tidak ada banyak makanan seperti itu di Memphis Timur, jadi kami pasti memenuhi permintaan itu. "

Menu yang diakses melalui kod QR pada peranti mudah alih peribadi - digambarkan di Café Eclectic di Midtown - membantu melindungi pengguna restoran dengan menghilangkan keperluan untuk berkongsi versi bercetak.

Cabigao melihat banyak perubahan yang dipaksakan oleh pandemi, seperti fokus pada pesanan curbside dan go-go, tetap bertahan. SOB sudah menangani masalah jarak sosial dengan ruang makannya yang berasingan dan penyediaan teras baru, tetapi Cabigao memberi penghargaan kepada kelangsungan hidup restoran ini untuk pekerjaan yang dilakukan selama dekad terakhir untuk menjadikannya nama yang dapat dikenali.

"Saya rasa restoran yang akan bertahan dan berfungsi dengan baik adalah yang sudah mempunyai jenama baik yang dipercayai orang," katanya. "Kami sudah hampir satu dekad, makanan kami konsisten, jadi orang biasa dengan kami. Selain itu, saya rasa jenama yang akan berfungsi dengan baik adalah jenama yang sepenuhnya mematuhi peraturan dan keselamatan, seperti memakai topeng, mengambil suhu, memastikan jarak sosial. Tetamu perlu merasakan bahawa ia adalah jenama yang boleh dipercayai, dan saya rasa itulah yang akan dihargai orang apabila semuanya kembali terbuka. "

Untuk semua langkah keselamatan yang berlaku di restoran tempatan, penting bagi pelanggan untuk mengingat bahawa pelayan dan kakitangan rumah yang lain membahayakan diri sendiri. Apa yang biasanya dianggap sebagai pekerjaan tanpa bersyukur sekarang menjadi lebih sukar ketika memperhitungkan risiko kesihatan dan kurang peluang untuk mendapatkan petua.

"Saya akan mengatakan baik, sabar, dan berhati-hati," kata Patterson. "Waspadalah terhadap perubahan yang dilakukan restoran dan apa yang kami lakukan untuk menjadikannya tempat yang selamat untuk anda. Bersikap sopan, dan beri petunjuk kepada pelayan! Mereka membawa pelanggan yang jauh lebih sedikit ke dalam bangunan, yang bermaksud kurang petua. Mereka memerlukan sedikit tambahan. "

Carrier juga berpendapat bahawa pasukan gembira sangat penting. "Depan rumah harus berinteraksi dengan orang ramai," katanya. "Ini boleh menjadi sukar, jadi anda benar-benar harus berada di jari kaki dan memastikan anda tahu apa yang anda lakukan."

Untuk memastikan restoran tetap terbuka dan orang-orang sihat, perlu ada front yang bersatu, dengan semua orang melakukan peranan mereka untuk mengalahkan COVID-19. Nasib baik, makanan adalah penyatuan yang hebat. Dan makanan, seperti yang dapat dibuktikan oleh semua orang dari Bluff City, pastinya sesuatu yang dilakukan Memphis dengan baik.

Dengan kes-kes koronavirus yang masih meningkat di tengah-tengah tindak balas nasional yang tidak menyenangkan, pandemi itu tidak akan hilang dalam masa terdekat. Itu meletakkan industri restoran di persimpangan jalan. Dari mana mereka pergi? Pemilik seperti Patterson, Carrier, dan Cabigao melakukan tugas mereka untuk menjadikan dalaman mereka seaman mungkin, dengan anggota kakitangan bekerja lebih keras di bahagian sanitasi.

Beberapa syarikat berputar sepenuhnya, seperti konsep hantu Majestic Grille: Cocozza American Italian. "Restoran maya" adalah jenama yang sama sekali terpisah dari Majestic dan menawarkan pengambilan Itali atau pengambilan tepi jalan untuk dinikmati di rumah atau di teras Majestic di Main Main. Ini adalah jalan tengah yang bijak bagi pemilik Deni dan Patrick Reilly untuk mencuba sesuatu yang baru tanpa membahayakan pekerja dan pelanggan mereka di ruang tertutup.

Syarikat lain, bagaimanapun, tidak begitu bernasib baik di tengah semua ketidaktentuan ini. Beberapa restoran terpaksa menutup pintu mereka dengan baik kerana penurunan pendapatan yang teruk, definisi "restoran" yang tidak menyenangkan telah melihat kumpulan bar tertutup mengajukan tuntutan terhadap Shelby County dan Jabatan Kesihatan dalam usaha untuk tetap terbuka. Sebaliknya, terdapat laporan bahawa beberapa pekerja merasa tertekan untuk kembali bekerja dalam keadaan yang mereka anggap tidak selamat. Beberapa kakitangan restoran yang tidak bekerja telah beralih ke aliran pendapatan alternatif, seperti perkhidmatan landskap Two Broke Bartenders. Dengan rancangan untuk menjadikannya perniagaan kekal, ada pertanyaan apakah mereka yang bergabung dengan syarikat baru sebagai pertunjukan sementara bahkan akan kembali ke industri perhotelan.

Untuk memastikan restoran tetap terbuka dan orang-orang sihat, perlu ada front yang bersatu, dengan semua orang melakukan peranan mereka untuk mengalahkan COVID-19. Nasib baik, makanan adalah penyatuan yang hebat. Dan makanan, seperti yang dapat dibuktikan oleh semua orang dari Bluff City, pastinya sesuatu yang dilakukan Memphis dengan baik.


Menulis semula Resipi

Industri restoran Memphis mungkin mengalami kemerosotan, tetapi pastinya tidak akan habis, kerana pemilik memperkenalkan cara kreatif untuk mengekalkan pelanggan - dan memastikan mereka selamat.

Pemilik Kedai Kecantikan Karen Blockman Carrier mengubah kubah geodosik menjadi pengalaman bersantap baru di teras Back Do / Mi Yard.

Selama tiga bulan, Karen Carrier bekerja keras di dapur Beauty Shop untuk memenuhi pesanan pengambilan yang berterusan. Tidak ada pasukan, tanpa pelayan, tidak ada pelanggan yang makan - hanya Carrier dan koki Shay Widmer yang makan, enam hari seminggu. Ia sangat melelahkan, tetapi Carrier tidak akan menutup restorannya sepenuhnya. Ini bermakna hampir dua dekad kerja tidak diselesaikan dalam sekejap, dan kakitangannya, yang dia anggap sebagai keluarga, tidak akan mempunyai pekerjaan untuk dikembalikan. Oleh itu, seperti kebanyakan rakan sebayanya, dia terus maju, walaupun restoran bergelut dengan masa depan yang tidak menentu.

Ketika tukul itu datang, ia jatuh dengan kuat. Pada pertengahan bulan Mac, Walikota Memphis, Jim Strickland menegakkan penutupan di bar dan restoran di Memphis, keputusan besar yang diperlukan oleh penyebaran wabak COVID-19 yang semakin meningkat. Tiba-tiba, salah satu industri Memphis yang paling maju dan kreatif menyaksikan penurunan pendapatan yang besar, sementara banyak kakitangan dapur dan perkhidmatan mendapati diri mereka tidak mendapat pekerjaan. Tetapi walaupun pada masa yang semakin meningkat, syarikat mencari jalan untuk bertahan.

Beberapa bulan setelah penutupan awal, proses pembukaan semula, yang dilakukan pada bulan Jun, dibalikkan sebahagiannya pada bulan Julai berikutan lonjakan tempatan dalam kes koronavirus. (Catatan: edisi Memphis ini dikirimkan ke pencetak pada 20 Julai.) Beauty Shop dengan hati-hati mengikuti fasa pertama rancangan pembukaan semula, tetapi ketika keadaan di Memphis memburuk, Jabatan Kesihatan Daerah Shelby mengeluarkan Arahan No. 8 pada 7 Julai , mewajibkan bar mesti ditutup sekali lagi, sementara ruang makan restoran mesti ditutup pada pukul 10 malam Sementara itu, restoran mesti mengumpulkan nombor telefon dari semua pelanggan untuk membantu melacak kenalan mengikut keperluan. Tidak ada penyelesaian yang mudah, tidak pada tahun 2020 Amerika. Ruang awam seperti bar dan restoran mendapati diri mereka berada di tengah-tengah pertengkaran yang tidak menguntungkan, jika dapat diramalkan, mengenai "keselamatan" berbanding "kebebasan" ketika menjauhkan diri dengan sosial dan memakai topeng di khalayak ramai.

"Ketika semua ini melanda, kita dapat meluruskan punggung dan bekerja, atau kita boleh runtuh," katanya. "Dan saya tidak tahu bagaimana hancur." - Tamra Patterson

Di pihak pengguna, terdapat satu lagi dilema etika. Di tengah pandemi, makan di luar dapat menjadi pengalaman yang tidak menyenangkan. Walaupun restoran mematuhi sepenuhnya protokol keselamatan, masih ada unsur risiko bagi pelanggan dan kakitangan. Tetapi alternatif - yang lebih lanjut membahayakan kewujudan industri restoran yang bersemangat, dan pekerjaan tempatan yang disokongnya - adalah mual sendiri. Membolehkan Memphians memerintah sendiri ketika datang ke keselamatan awam hanya berfungsi ketika semua orang melakukan tindakan pencegahan, dan sejauh ini, itu tidak berlaku.

gambar ihsan tamra patterson

Chef Tamra Patterson di Underground Café

Di tengah semua kekacauan, restoran perlu berfungsi setiap hari untuk memastikan pintu mereka sentiasa terbuka. Chef Tamra Patterson, pemilik Chef Tam's Underground Café, meletakkan situasi yang paling ringkas. "Ketika semua ini melanda, kita dapat meluruskan punggung dan bekerja, atau kita boleh runtuh," katanya. "Dan saya tidak tahu bagaimana hancur." Itulah sentimen yang digemari oleh banyak pemilik restoran, yang telah menemui cara kreatif untuk menyesuaikan diri dengan yang baru dan terus berniaga.

Tahun dimulakan dengan penuh keyakinan untuk Patterson. Dia mengosongkan lokasi lamanya di kawasan Cooper-Young dan berpindah ke ruang Edge District yang jauh lebih besar. "Sebelumnya, kami tidak memiliki kemampuan untuk melayani seberapa banyak pelanggan yang kami mahukan," kata Patterson. "Kami dapat memuat 32 orang, maksimal, jadi kami menemukan ruang yang akan memberi kami peluang yang lebih baik untuk berkembang."

Perpindahan itu memberi restoran kemudahan baru Patterson sudah menjadi nama yang dapat dikenali berkat beberapa tugas yang tidak dapat dilupakan di The Food Network's Guy’s Grocery Games, dan Underground Café miliknya berjalan di Edge District. Dia membawa muzik live hampir setiap malam untuk menghiburkan rumah penuh, dengan menunggu meja kadang-kadang melebihi dua atau tiga jam. Dan dengan restoran yang mampu memuat 150 orang pada satu masa, perniagaan berkembang pesat.

Kejayaan restoran itu tidak melindungi Patterson daripada melakukan perubahan besar ketika COVID-19 melanda. "Bangunan kami mempunyai banyak pintu masuk," jelas Patterson, "jadi kami harus menutup beberapa dari mereka untuk membuat jalan yang lebih selamat bagi orang untuk masuk dan keluar. "Tanpa makan malam, menu perlu disesuaikan agar tidak ada lebihan bahan. Dan sementara Patterson menyimpan sebanyak mungkin kakitangannya, pemotongan masih diperlukan.

Chef Tam Underground Café merancang untuk terus menyediakan makanan, dan Patterson bersikeras bahawa ia tetap seperti itu. "Kami dibuka beberapa minggu yang lalu," katanya, "tetapi ketika kami melihat bahawa jumlahnya menjadi gila di Memphis, kami menutupnya kembali. Saya tidak mahu pelanggan masuk ke tempat kami dan jatuh sakit. Kami tahu tidak cukup untuk membawa semua pekerja kami kembali, tetapi ini menjadikan kami berada dalam kedudukan di mana kami dapat membawa kembali beberapa orang, dan dengan cara yang lebih selamat. "

gambar karen ihsan pembawa

Keselamatan adalah kata kunci bagi Carrier ketika dia pertama kali memberhentikan Staff Beauty Shopnya, dan bukan hanya dari segi kesihatan. "Ketika amanat pertama kali memerintahkan kami untuk tutup pada hari Khamis malam, perkara pertama yang saya lakukan adalah memulakan halaman GoFundMe untuk kakitangan saya," kata Carrier. "Dan kemudian pada hari Jumaat pagi itu, saya memanggil pertemuan untuk semua orang dari Mollie Fontaine Lounge, DKDC, Beauty Shop, dan Another Roadside Attraction."

Ketika mereka tiba, anggota kakitangan berbaris dan memohon pengangguran di dua komputer yang disediakan Carrier. Sebilangan pekerjanya, katanya, tidak memiliki komputer, dan mungkin menghadapi masalah untuk menggunakan sebaliknya. "Ini berarti mereka memiliki sesuatu yang terjadi setidaknya," lanjutnya, "tapi saya benar-benar prihatin. Siapa tahu berapa lama ini akan bertahan? Saya mempunyai pekerja yang telah bersama saya 35 tahun. Perolehan banyak mempengaruhi kualiti restoran, jadi saya lebih suka mendekatinya seperti keluarga, berbanding dengan sesuatu yang korporat. "

Ketika restoran dibenarkan untuk dibuka semula, kakitangan penuh Carrier kembali ke Beauty Shop setelah lulus ujian COVID-19. Walaupun restoran kelihatan sama, operasi sehari-hari menggabungkan protokol keselamatan baru. Pembawa membawa beg kertas lilin untuk menyimpan barang-barang perak, sementara sebuah bar bar membolehkan pelayan menghantar piring ke pengunjung dengan sedikit kontak. Dan hingga bulan Julai, Beauty Shop menambah pendapatan pekerja dengan apa yang mereka hasilkan dari pengangguran.

Terdapat beberapa keperitan awal dengan protokol baru, terutama dengan banjir pelanggan yang masuk ketika Beauty Shop dibuka semula pada awal bulan Jun. "Kami dipukul keras," kata Carrier. "Semua orang mahu keluar dari rumah, anda tahu? Saya tidak pasti bagaimana keadaannya, tetapi semua orang benar-benar melangkah. " Selepas minggu pertama percubaan dan kesilapan, semuanya berjalan lancar. Untuk memastikan jarak sosial, Carrier menggunakan ruang di restoran utama, Bar DKDC di sebelah, dan Back Do / Mi Yard luar.

Teras belakang, mungkin, menyediakan salah satu inovasi restoran hebat wabak ini. Daripada susun atur biasa, dua kubah geodesi besar disusun di sekitar meja dan kerusi. Mereka pastinya mewujudkan estetika sesuatu langsung dari novel sci-fi akhir-akhir ini, ia mungkin merupakan persediaan yang sempurna.

"Ini kisah lucu," kata Carrier. "Saya sebenarnya membeli ini Oktober lalu untuk Back Do / Mi Yard. Saya membelinya di luar untuk mendapatkan ruang panas di musim sejuk, tetapi hujan turun begitu banyak sebelum itu, itu adalah satu-satunya perkara yang dapat saya siapkan di sana. Pada awalnya mereka tidak membeli wabak ini untuk sementara waktu dan kami memanggilnya sebagai unit simpanan yang sangat mahal, tetapi kini sudah berjaya. ”

Setiap unit berhawa dingin, tetapi Carrier menyebutkan bahawa mereka berjuang untuk tetap sejuk di siang hari. Buat masa ini, sajian kubah disediakan dari hari Isnin hingga Sabtu untuk makan malam.

gambar ihsan ed cabigao

Ed Cabigao, pemilik South of Beale

Restoran lain mengambil rancangan pandemi mereka ke arah yang berbeza - secara harfiah. Pemilik South of Beale (SOB) Ed Cabigao telah berusaha untuk memindahkan restorannya ke bekas Ambassador Hotel di 345 S. Main. Walaupun wabak itu akhirnya menunda projek itu beberapa bulan, dia melindung nilai pertaruhannya dan terus berusaha dalam pembinaan. "Kami mengadakan perbincangan dengan bank kami mengenai menghentikan atau memperlambat prosesnya," kata Cabigao, "tetapi kami hanya berfikir akan lebih baik untuk terus maju, berharap pada saat SOB dibuka di tempat baru, semuanya akan menjadi sedikit lebih baik daripada yang sebelumnya. "

Bagi Cabigao, wabak itu memberi dia lebih banyak masa untuk merancang penggalian baru dengan berhati-hati. Restoran akan melonjak dari 1.700 kaki persegi menjadi 5.000 kaki persegi, dengan 1.000 dari itu berubah menjadi ruang dapur khusus (berbanding 300 lokasi lama). "Itu akan menjadikannya lebih baik bagi staf dapur, dari segi keselamatan dan kecekapan," katanya. "Mereka akan mempunyai lebih banyak ruang untuk beroperasi, dan tidak akan saling bertahan sepanjang masa."

Seluas 1.200 kaki persegi akan disediakan untuk tiga ruang makan peribadi yang dapat digabungkan menjadi satu ruang yang lebih besar. "Saya rasa ruang makan persendirian akan mendapat permintaan yang jauh lebih tinggi daripada beberapa bulan yang lalu," katanya. "Orang akan merasa lebih aman di tempat yang terpisah, daripada di tengah restoran." Melengkapkan ruang dalaman adalah teres luaran yang dirancang, ciri lain yang difikirkan Cabigao akan tetap popular.

Pembinaan pada SOB baru mempunyai tentatif tarikh pembukaan Oktober. Ruang lama, yang dibuka kembali dalam kapasiti terhad, telah menggunakan bulan pandemi untuk bereksperimen dengan item menu baru apa pun yang terbukti popular di Memphians akan menjadi tambahan tetap untuk ruang baru. Tetapi jejak SOB mungkin meluas lebih jauh dari Downtown. Cabigao, yang juga memiliki restoran Interim, memutuskan untuk memasukkan beberapa item SOB yang popular dalam menu terakhir selama beberapa bulan terakhir.

"Ketika semuanya ditutup, kami cuba melakukan beberapa makanan keluar dari dapur Interim," katanya. "Itu berjalan lancar selama sekitar satu minggu, tetapi penjualan menurun secara drastik. Saya rasa ini kerana banyak menu yang lebih sedap dan harga yang lebih tinggi, dan itu tidak sesuai untuk dibawa pulang. "

Pivot adalah hit dengan East Memphis, yang mendorong Cabigao membuat perubahan itu kekal. "Kami sangat yakin bahawa ia akan berakhir sebagai SOB-East. Kami merombak ruang dan yakin bahawa orang akan menginginkan pertubuhan seperti itu. Tidak ada banyak makanan seperti itu di Memphis Timur, jadi kami pasti memenuhi permintaan itu. "

Menu yang diakses melalui kod QR pada peranti mudah alih peribadi - digambarkan di Café Eclectic di Midtown - membantu melindungi pengguna restoran dengan menghilangkan keperluan untuk berkongsi versi bercetak.

Cabigao melihat banyak perubahan yang dipaksakan oleh pandemi, seperti fokus pada pesanan curbside dan go-go, tetap bertahan. SOB sudah menangani masalah jarak sosial dengan ruang makannya yang berasingan dan penyediaan teras baru, tetapi Cabigao memberi penghargaan kepada kelangsungan hidup restoran ini untuk pekerjaan yang dilakukan selama dekad terakhir untuk menjadikannya nama yang dapat dikenali.

"Saya rasa restoran yang akan bertahan dan berfungsi dengan baik adalah yang sudah mempunyai jenama baik yang dipercayai orang," katanya. "Kami sudah hampir satu dekad, makanan kami konsisten, jadi orang biasa dengan kami. Selain itu, saya rasa jenama yang akan berfungsi dengan baik adalah jenama yang sepenuhnya mematuhi peraturan dan keselamatan, seperti memakai topeng, mengambil suhu, memastikan jarak sosial. Tetamu perlu merasakan bahawa ia adalah jenama yang boleh dipercayai, dan saya rasa itulah yang akan dihargai orang apabila semuanya kembali terbuka. "

Untuk semua langkah keselamatan yang berlaku di restoran tempatan, penting bagi pelanggan untuk mengingat bahawa pelayan dan kakitangan rumah yang lain membahayakan diri sendiri. Apa yang biasanya dianggap sebagai pekerjaan tanpa bersyukur sekarang menjadi lebih sukar ketika memperhitungkan risiko kesihatan dan kurang peluang untuk mendapatkan petua.

"Saya akan mengatakan baik, sabar, dan berhati-hati," kata Patterson. "Waspadalah terhadap perubahan yang dilakukan restoran dan apa yang kami lakukan untuk menjadikannya tempat yang selamat untuk anda. Bersikap sopan, dan beri petunjuk kepada pelayan! Mereka membawa pelanggan yang jauh lebih sedikit ke dalam bangunan, yang bermaksud kurang petua. Mereka memerlukan sedikit tambahan. "

Carrier juga berpendapat bahawa pasukan gembira sangat penting. "Depan rumah harus berinteraksi dengan orang ramai," katanya. "Ini boleh menjadi sukar, jadi anda benar-benar harus berada di jari kaki dan memastikan anda tahu apa yang anda lakukan."

Untuk memastikan restoran tetap terbuka dan orang-orang sihat, perlu ada front yang bersatu, dengan semua orang melakukan peranan mereka untuk mengalahkan COVID-19. Nasib baik, makanan adalah penyatuan yang hebat. Dan makanan, seperti yang dapat dibuktikan oleh semua orang dari Bluff City, pastinya sesuatu yang dilakukan Memphis dengan baik.

Dengan kes-kes koronavirus yang masih meningkat di tengah-tengah tindak balas nasional yang tidak menyenangkan, pandemi itu tidak akan hilang dalam masa terdekat. Itu meletakkan industri restoran di persimpangan jalan. Dari mana mereka pergi? Pemilik seperti Patterson, Carrier, dan Cabigao melakukan tugas mereka untuk menjadikan dalaman mereka seaman mungkin, dengan anggota kakitangan bekerja lebih keras di bahagian sanitasi.

Beberapa syarikat berputar sepenuhnya, seperti konsep hantu Majestic Grille: Cocozza American Italian. "Restoran maya" adalah jenama yang sama sekali terpisah dari Majestic dan menawarkan pengambilan Itali atau pengambilan tepi jalan untuk dinikmati di rumah atau di teras Majestic di Main Main.Ini adalah jalan tengah yang bijak bagi pemilik Deni dan Patrick Reilly untuk mencuba sesuatu yang baru tanpa membahayakan pekerja dan pelanggan mereka di ruang tertutup.

Syarikat lain, bagaimanapun, tidak begitu bernasib baik di tengah semua ketidaktentuan ini. Beberapa restoran terpaksa menutup pintu mereka dengan baik kerana penurunan pendapatan yang teruk, definisi "restoran" yang tidak menyenangkan telah melihat kumpulan bar tertutup mengajukan tuntutan terhadap Shelby County dan Jabatan Kesihatan dalam usaha untuk tetap terbuka. Sebaliknya, terdapat laporan bahawa beberapa pekerja merasa tertekan untuk kembali bekerja dalam keadaan yang mereka anggap tidak selamat. Beberapa kakitangan restoran yang tidak bekerja telah beralih ke aliran pendapatan alternatif, seperti perkhidmatan landskap Two Broke Bartenders. Dengan rancangan untuk menjadikannya perniagaan kekal, ada pertanyaan apakah mereka yang bergabung dengan syarikat baru sebagai pertunjukan sementara bahkan akan kembali ke industri perhotelan.

Untuk memastikan restoran tetap terbuka dan orang-orang sihat, perlu ada front yang bersatu, dengan semua orang melakukan peranan mereka untuk mengalahkan COVID-19. Nasib baik, makanan adalah penyatuan yang hebat. Dan makanan, seperti yang dapat dibuktikan oleh semua orang dari Bluff City, pastinya sesuatu yang dilakukan Memphis dengan baik.


Menulis semula Resipi

Industri restoran Memphis mungkin mengalami kemerosotan, tetapi pastinya tidak akan habis, kerana pemilik memperkenalkan cara kreatif untuk mengekalkan pelanggan - dan memastikan mereka selamat.

Pemilik Kedai Kecantikan Karen Blockman Carrier mengubah kubah geodosik menjadi pengalaman bersantap baru di teras Back Do / Mi Yard.

Selama tiga bulan, Karen Carrier bekerja keras di dapur Beauty Shop untuk memenuhi pesanan pengambilan yang berterusan. Tidak ada pasukan, tanpa pelayan, tidak ada pelanggan yang makan - hanya Carrier dan koki Shay Widmer yang makan, enam hari seminggu. Ia sangat melelahkan, tetapi Carrier tidak akan menutup restorannya sepenuhnya. Ini bermakna hampir dua dekad kerja tidak diselesaikan dalam sekejap, dan kakitangannya, yang dia anggap sebagai keluarga, tidak akan mempunyai pekerjaan untuk dikembalikan. Oleh itu, seperti kebanyakan rakan sebayanya, dia terus maju, walaupun restoran bergelut dengan masa depan yang tidak menentu.

Ketika tukul itu datang, ia jatuh dengan kuat. Pada pertengahan bulan Mac, Walikota Memphis, Jim Strickland menegakkan penutupan di bar dan restoran di Memphis, keputusan besar yang diperlukan oleh penyebaran wabak COVID-19 yang semakin meningkat. Tiba-tiba, salah satu industri Memphis yang paling maju dan kreatif menyaksikan penurunan pendapatan yang besar, sementara banyak kakitangan dapur dan perkhidmatan mendapati diri mereka tidak mendapat pekerjaan. Tetapi walaupun pada masa yang semakin meningkat, syarikat mencari jalan untuk bertahan.

Beberapa bulan setelah penutupan awal, proses pembukaan semula, yang dilakukan pada bulan Jun, dibalikkan sebahagiannya pada bulan Julai berikutan lonjakan tempatan dalam kes koronavirus. (Catatan: edisi Memphis ini dikirimkan ke pencetak pada 20 Julai.) Beauty Shop dengan hati-hati mengikuti fasa pertama rancangan pembukaan semula, tetapi ketika keadaan di Memphis memburuk, Jabatan Kesihatan Daerah Shelby mengeluarkan Arahan No. 8 pada 7 Julai , mewajibkan bar mesti ditutup sekali lagi, sementara ruang makan restoran mesti ditutup pada pukul 10 malam Sementara itu, restoran mesti mengumpulkan nombor telefon dari semua pelanggan untuk membantu melacak kenalan mengikut keperluan. Tidak ada penyelesaian yang mudah, tidak pada tahun 2020 Amerika. Ruang awam seperti bar dan restoran mendapati diri mereka berada di tengah-tengah pertengkaran yang tidak menguntungkan, jika dapat diramalkan, mengenai "keselamatan" berbanding "kebebasan" ketika menjauhkan diri dengan sosial dan memakai topeng di khalayak ramai.

"Ketika semua ini melanda, kita dapat meluruskan punggung dan bekerja, atau kita boleh runtuh," katanya. "Dan saya tidak tahu bagaimana hancur." - Tamra Patterson

Di pihak pengguna, terdapat satu lagi dilema etika. Di tengah pandemi, makan di luar dapat menjadi pengalaman yang tidak menyenangkan. Walaupun restoran mematuhi sepenuhnya protokol keselamatan, masih ada unsur risiko bagi pelanggan dan kakitangan. Tetapi alternatif - yang lebih lanjut membahayakan kewujudan industri restoran yang bersemangat, dan pekerjaan tempatan yang disokongnya - adalah mual sendiri. Membolehkan Memphians memerintah sendiri ketika datang ke keselamatan awam hanya berfungsi ketika semua orang melakukan tindakan pencegahan, dan sejauh ini, itu tidak berlaku.

gambar ihsan tamra patterson

Chef Tamra Patterson di Underground Café

Di tengah semua kekacauan, restoran perlu berfungsi setiap hari untuk memastikan pintu mereka sentiasa terbuka. Chef Tamra Patterson, pemilik Chef Tam's Underground Café, meletakkan situasi yang paling ringkas. "Ketika semua ini melanda, kita dapat meluruskan punggung dan bekerja, atau kita boleh runtuh," katanya. "Dan saya tidak tahu bagaimana hancur." Itulah sentimen yang digemari oleh banyak pemilik restoran, yang telah menemui cara kreatif untuk menyesuaikan diri dengan yang baru dan terus berniaga.

Tahun dimulakan dengan penuh keyakinan untuk Patterson. Dia mengosongkan lokasi lamanya di kawasan Cooper-Young dan berpindah ke ruang Edge District yang jauh lebih besar. "Sebelumnya, kami tidak memiliki kemampuan untuk melayani seberapa banyak pelanggan yang kami mahukan," kata Patterson. "Kami dapat memuat 32 orang, maksimal, jadi kami menemukan ruang yang akan memberi kami peluang yang lebih baik untuk berkembang."

Perpindahan itu memberi restoran kemudahan baru Patterson sudah menjadi nama yang dapat dikenali berkat beberapa tugas yang tidak dapat dilupakan di The Food Network's Guy’s Grocery Games, dan Underground Café miliknya berjalan di Edge District. Dia membawa muzik live hampir setiap malam untuk menghiburkan rumah penuh, dengan menunggu meja kadang-kadang melebihi dua atau tiga jam. Dan dengan restoran yang mampu memuat 150 orang pada satu masa, perniagaan berkembang pesat.

Kejayaan restoran itu tidak melindungi Patterson daripada melakukan perubahan besar ketika COVID-19 melanda. "Bangunan kami mempunyai banyak pintu masuk," jelas Patterson, "jadi kami harus menutup beberapa dari mereka untuk membuat jalan yang lebih selamat bagi orang untuk masuk dan keluar. "Tanpa makan malam, menu perlu disesuaikan agar tidak ada lebihan bahan. Dan sementara Patterson menyimpan sebanyak mungkin kakitangannya, pemotongan masih diperlukan.

Chef Tam Underground Café merancang untuk terus menyediakan makanan, dan Patterson bersikeras bahawa ia tetap seperti itu. "Kami dibuka beberapa minggu yang lalu," katanya, "tetapi ketika kami melihat bahawa jumlahnya menjadi gila di Memphis, kami menutupnya kembali. Saya tidak mahu pelanggan masuk ke tempat kami dan jatuh sakit. Kami tahu tidak cukup untuk membawa semua pekerja kami kembali, tetapi ini menjadikan kami berada dalam kedudukan di mana kami dapat membawa kembali beberapa orang, dan dengan cara yang lebih selamat. "

gambar karen ihsan pembawa

Keselamatan adalah kata kunci bagi Carrier ketika dia pertama kali memberhentikan Staff Beauty Shopnya, dan bukan hanya dari segi kesihatan. "Ketika amanat pertama kali memerintahkan kami untuk tutup pada hari Khamis malam, perkara pertama yang saya lakukan adalah memulakan halaman GoFundMe untuk kakitangan saya," kata Carrier. "Dan kemudian pada hari Jumaat pagi itu, saya memanggil pertemuan untuk semua orang dari Mollie Fontaine Lounge, DKDC, Beauty Shop, dan Another Roadside Attraction."

Ketika mereka tiba, anggota kakitangan berbaris dan memohon pengangguran di dua komputer yang disediakan Carrier. Sebilangan pekerjanya, katanya, tidak memiliki komputer, dan mungkin menghadapi masalah untuk menggunakan sebaliknya. "Ini berarti mereka memiliki sesuatu yang terjadi setidaknya," lanjutnya, "tapi saya benar-benar prihatin. Siapa tahu berapa lama ini akan bertahan? Saya mempunyai pekerja yang telah bersama saya 35 tahun. Perolehan banyak mempengaruhi kualiti restoran, jadi saya lebih suka mendekatinya seperti keluarga, berbanding dengan sesuatu yang korporat. "

Ketika restoran dibenarkan untuk dibuka semula, kakitangan penuh Carrier kembali ke Beauty Shop setelah lulus ujian COVID-19. Walaupun restoran kelihatan sama, operasi sehari-hari menggabungkan protokol keselamatan baru. Pembawa membawa beg kertas lilin untuk menyimpan barang-barang perak, sementara sebuah bar bar membolehkan pelayan menghantar piring ke pengunjung dengan sedikit kontak. Dan hingga bulan Julai, Beauty Shop menambah pendapatan pekerja dengan apa yang mereka hasilkan dari pengangguran.

Terdapat beberapa keperitan awal dengan protokol baru, terutama dengan banjir pelanggan yang masuk ketika Beauty Shop dibuka semula pada awal bulan Jun. "Kami dipukul keras," kata Carrier. "Semua orang mahu keluar dari rumah, anda tahu? Saya tidak pasti bagaimana keadaannya, tetapi semua orang benar-benar melangkah. " Selepas minggu pertama percubaan dan kesilapan, semuanya berjalan lancar. Untuk memastikan jarak sosial, Carrier menggunakan ruang di restoran utama, Bar DKDC di sebelah, dan Back Do / Mi Yard luar.

Teras belakang, mungkin, menyediakan salah satu inovasi restoran hebat wabak ini. Daripada susun atur biasa, dua kubah geodesi besar disusun di sekitar meja dan kerusi. Mereka pastinya mewujudkan estetika sesuatu langsung dari novel sci-fi akhir-akhir ini, ia mungkin merupakan persediaan yang sempurna.

"Ini kisah lucu," kata Carrier. "Saya sebenarnya membeli ini Oktober lalu untuk Back Do / Mi Yard. Saya membelinya di luar untuk mendapatkan ruang panas di musim sejuk, tetapi hujan turun begitu banyak sebelum itu, itu adalah satu-satunya perkara yang dapat saya siapkan di sana. Pada awalnya mereka tidak membeli wabak ini untuk sementara waktu dan kami memanggilnya sebagai unit simpanan yang sangat mahal, tetapi kini sudah berjaya. ”

Setiap unit berhawa dingin, tetapi Carrier menyebutkan bahawa mereka berjuang untuk tetap sejuk di siang hari. Buat masa ini, sajian kubah disediakan dari hari Isnin hingga Sabtu untuk makan malam.

gambar ihsan ed cabigao

Ed Cabigao, pemilik South of Beale

Restoran lain mengambil rancangan pandemi mereka ke arah yang berbeza - secara harfiah. Pemilik South of Beale (SOB) Ed Cabigao telah berusaha untuk memindahkan restorannya ke bekas Ambassador Hotel di 345 S. Main. Walaupun wabak itu akhirnya menunda projek itu beberapa bulan, dia melindung nilai pertaruhannya dan terus berusaha dalam pembinaan. "Kami mengadakan perbincangan dengan bank kami mengenai menghentikan atau memperlambat prosesnya," kata Cabigao, "tetapi kami hanya berfikir akan lebih baik untuk terus maju, berharap pada saat SOB dibuka di tempat baru, semuanya akan menjadi sedikit lebih baik daripada yang sebelumnya. "

Bagi Cabigao, wabak itu memberi dia lebih banyak masa untuk merancang penggalian baru dengan berhati-hati. Restoran akan melonjak dari 1.700 kaki persegi menjadi 5.000 kaki persegi, dengan 1.000 dari itu berubah menjadi ruang dapur khusus (berbanding 300 lokasi lama). "Itu akan menjadikannya lebih baik bagi staf dapur, dari segi keselamatan dan kecekapan," katanya. "Mereka akan mempunyai lebih banyak ruang untuk beroperasi, dan tidak akan saling bertahan sepanjang masa."

Seluas 1.200 kaki persegi akan disediakan untuk tiga ruang makan peribadi yang dapat digabungkan menjadi satu ruang yang lebih besar. "Saya rasa ruang makan persendirian akan mendapat permintaan yang jauh lebih tinggi daripada beberapa bulan yang lalu," katanya. "Orang akan merasa lebih aman di tempat yang terpisah, daripada di tengah restoran." Melengkapkan ruang dalaman adalah teres luaran yang dirancang, ciri lain yang difikirkan Cabigao akan tetap popular.

Pembinaan pada SOB baru mempunyai tentatif tarikh pembukaan Oktober. Ruang lama, yang dibuka kembali dalam kapasiti terhad, telah menggunakan bulan pandemi untuk bereksperimen dengan item menu baru apa pun yang terbukti popular di Memphians akan menjadi tambahan tetap untuk ruang baru. Tetapi jejak SOB mungkin meluas lebih jauh dari Downtown. Cabigao, yang juga memiliki restoran Interim, memutuskan untuk memasukkan beberapa item SOB yang popular dalam menu terakhir selama beberapa bulan terakhir.

"Ketika semuanya ditutup, kami cuba melakukan beberapa makanan keluar dari dapur Interim," katanya. "Itu berjalan lancar selama sekitar satu minggu, tetapi penjualan menurun secara drastik. Saya rasa ini kerana banyak menu yang lebih sedap dan harga yang lebih tinggi, dan itu tidak sesuai untuk dibawa pulang. "

Pivot adalah hit dengan East Memphis, yang mendorong Cabigao membuat perubahan itu kekal. "Kami sangat yakin bahawa ia akan berakhir sebagai SOB-East. Kami merombak ruang dan yakin bahawa orang akan menginginkan pertubuhan seperti itu. Tidak ada banyak makanan seperti itu di Memphis Timur, jadi kami pasti memenuhi permintaan itu. "

Menu yang diakses melalui kod QR pada peranti mudah alih peribadi - digambarkan di Café Eclectic di Midtown - membantu melindungi pengguna restoran dengan menghilangkan keperluan untuk berkongsi versi bercetak.

Cabigao melihat banyak perubahan yang dipaksakan oleh pandemi, seperti fokus pada pesanan curbside dan go-go, tetap bertahan. SOB sudah menangani masalah jarak sosial dengan ruang makannya yang berasingan dan penyediaan teras baru, tetapi Cabigao memberi penghargaan kepada kelangsungan hidup restoran ini untuk pekerjaan yang dilakukan selama dekad terakhir untuk menjadikannya nama yang dapat dikenali.

"Saya rasa restoran yang akan bertahan dan berfungsi dengan baik adalah yang sudah mempunyai jenama baik yang dipercayai orang," katanya. "Kami sudah hampir satu dekad, makanan kami konsisten, jadi orang biasa dengan kami. Selain itu, saya rasa jenama yang akan berfungsi dengan baik adalah jenama yang sepenuhnya mematuhi peraturan dan keselamatan, seperti memakai topeng, mengambil suhu, memastikan jarak sosial. Tetamu perlu merasakan bahawa ia adalah jenama yang boleh dipercayai, dan saya rasa itulah yang akan dihargai orang apabila semuanya kembali terbuka. "

Untuk semua langkah keselamatan yang berlaku di restoran tempatan, penting bagi pelanggan untuk mengingat bahawa pelayan dan kakitangan rumah yang lain membahayakan diri sendiri. Apa yang biasanya dianggap sebagai pekerjaan tanpa bersyukur sekarang menjadi lebih sukar ketika memperhitungkan risiko kesihatan dan kurang peluang untuk mendapatkan petua.

"Saya akan mengatakan baik, sabar, dan berhati-hati," kata Patterson. "Waspadalah terhadap perubahan yang dilakukan restoran dan apa yang kami lakukan untuk menjadikannya tempat yang selamat untuk anda. Bersikap sopan, dan beri petunjuk kepada pelayan! Mereka membawa pelanggan yang jauh lebih sedikit ke dalam bangunan, yang bermaksud kurang petua. Mereka memerlukan sedikit tambahan. "

Carrier juga berpendapat bahawa pasukan gembira sangat penting. "Depan rumah harus berinteraksi dengan orang ramai," katanya. "Ini boleh menjadi sukar, jadi anda benar-benar harus berada di jari kaki dan memastikan anda tahu apa yang anda lakukan."

Untuk memastikan restoran tetap terbuka dan orang-orang sihat, perlu ada front yang bersatu, dengan semua orang melakukan peranan mereka untuk mengalahkan COVID-19. Nasib baik, makanan adalah penyatuan yang hebat. Dan makanan, seperti yang dapat dibuktikan oleh semua orang dari Bluff City, pastinya sesuatu yang dilakukan Memphis dengan baik.

Dengan kes-kes koronavirus yang masih meningkat di tengah-tengah tindak balas nasional yang tidak menyenangkan, pandemi itu tidak akan hilang dalam masa terdekat. Itu meletakkan industri restoran di persimpangan jalan. Dari mana mereka pergi? Pemilik seperti Patterson, Carrier, dan Cabigao melakukan tugas mereka untuk menjadikan dalaman mereka seaman mungkin, dengan anggota kakitangan bekerja lebih keras di bahagian sanitasi.

Beberapa syarikat berputar sepenuhnya, seperti konsep hantu Majestic Grille: Cocozza American Italian. "Restoran maya" adalah jenama yang sama sekali terpisah dari Majestic dan menawarkan pengambilan Itali atau pengambilan tepi jalan untuk dinikmati di rumah atau di teras Majestic di Main Main. Ini adalah jalan tengah yang bijak bagi pemilik Deni dan Patrick Reilly untuk mencuba sesuatu yang baru tanpa membahayakan pekerja dan pelanggan mereka di ruang tertutup.

Syarikat lain, bagaimanapun, tidak begitu bernasib baik di tengah semua ketidaktentuan ini. Beberapa restoran terpaksa menutup pintu mereka dengan baik kerana penurunan pendapatan yang teruk, definisi "restoran" yang tidak menyenangkan telah melihat kumpulan bar tertutup mengajukan tuntutan terhadap Shelby County dan Jabatan Kesihatan dalam usaha untuk tetap terbuka. Sebaliknya, terdapat laporan bahawa beberapa pekerja merasa tertekan untuk kembali bekerja dalam keadaan yang mereka anggap tidak selamat. Beberapa kakitangan restoran yang tidak bekerja telah beralih ke aliran pendapatan alternatif, seperti perkhidmatan landskap Two Broke Bartenders. Dengan rancangan untuk menjadikannya perniagaan kekal, ada pertanyaan apakah mereka yang bergabung dengan syarikat baru sebagai pertunjukan sementara bahkan akan kembali ke industri perhotelan.

Untuk memastikan restoran tetap terbuka dan orang-orang sihat, perlu ada front yang bersatu, dengan semua orang melakukan peranan mereka untuk mengalahkan COVID-19. Nasib baik, makanan adalah penyatuan yang hebat. Dan makanan, seperti yang dapat dibuktikan oleh semua orang dari Bluff City, pastinya sesuatu yang dilakukan Memphis dengan baik.


Menulis semula Resipi

Industri restoran Memphis mungkin mengalami kemerosotan, tetapi pastinya tidak akan habis, kerana pemilik memperkenalkan cara kreatif untuk mengekalkan pelanggan - dan memastikan mereka selamat.

Pemilik Kedai Kecantikan Karen Blockman Carrier mengubah kubah geodosik menjadi pengalaman bersantap baru di teras Back Do / Mi Yard.

Selama tiga bulan, Karen Carrier bekerja keras di dapur Beauty Shop untuk memenuhi pesanan pengambilan yang berterusan. Tidak ada pasukan, tanpa pelayan, tidak ada pelanggan yang makan - hanya Carrier dan koki Shay Widmer yang makan, enam hari seminggu. Ia sangat melelahkan, tetapi Carrier tidak akan menutup restorannya sepenuhnya. Ini bermakna hampir dua dekad kerja tidak diselesaikan dalam sekejap, dan kakitangannya, yang dia anggap sebagai keluarga, tidak akan mempunyai pekerjaan untuk dikembalikan. Oleh itu, seperti kebanyakan rakan sebayanya, dia terus maju, walaupun restoran bergelut dengan masa depan yang tidak menentu.

Ketika tukul itu datang, ia jatuh dengan kuat. Pada pertengahan bulan Mac, Walikota Memphis, Jim Strickland menegakkan penutupan di bar dan restoran di Memphis, keputusan besar yang diperlukan oleh penyebaran wabak COVID-19 yang semakin meningkat. Tiba-tiba, salah satu industri Memphis yang paling maju dan kreatif menyaksikan penurunan pendapatan yang besar, sementara banyak kakitangan dapur dan perkhidmatan mendapati diri mereka tidak mendapat pekerjaan. Tetapi walaupun pada masa yang semakin meningkat, syarikat mencari jalan untuk bertahan.

Beberapa bulan setelah penutupan awal, proses pembukaan semula, yang dilakukan pada bulan Jun, dibalikkan sebahagiannya pada bulan Julai berikutan lonjakan tempatan dalam kes koronavirus. (Catatan: edisi Memphis ini dikirimkan ke pencetak pada 20 Julai.) Beauty Shop dengan hati-hati mengikuti fasa pertama rancangan pembukaan semula, tetapi ketika keadaan di Memphis memburuk, Jabatan Kesihatan Daerah Shelby mengeluarkan Arahan No. 8 pada 7 Julai , mewajibkan bar mesti ditutup sekali lagi, sementara ruang makan restoran mesti ditutup pada pukul 10 malam Sementara itu, restoran mesti mengumpulkan nombor telefon dari semua pelanggan untuk membantu melacak kenalan mengikut keperluan. Tidak ada penyelesaian yang mudah, tidak pada tahun 2020 Amerika.Ruang awam seperti bar dan restoran mendapati diri mereka berada di tengah-tengah pertengkaran yang tidak menguntungkan, jika dapat diramalkan, mengenai "keselamatan" berbanding "kebebasan" ketika menjauhkan diri dengan sosial dan memakai topeng di khalayak ramai.

"Ketika semua ini melanda, kita dapat meluruskan punggung dan bekerja, atau kita boleh runtuh," katanya. "Dan saya tidak tahu bagaimana hancur." - Tamra Patterson

Di pihak pengguna, terdapat satu lagi dilema etika. Di tengah pandemi, makan di luar dapat menjadi pengalaman yang tidak menyenangkan. Walaupun restoran mematuhi sepenuhnya protokol keselamatan, masih ada unsur risiko bagi pelanggan dan kakitangan. Tetapi alternatif - yang lebih lanjut membahayakan kewujudan industri restoran yang bersemangat, dan pekerjaan tempatan yang disokongnya - adalah mual sendiri. Membolehkan Memphians memerintah sendiri ketika datang ke keselamatan awam hanya berfungsi ketika semua orang melakukan tindakan pencegahan, dan sejauh ini, itu tidak berlaku.

gambar ihsan tamra patterson

Chef Tamra Patterson di Underground Café

Di tengah semua kekacauan, restoran perlu berfungsi setiap hari untuk memastikan pintu mereka sentiasa terbuka. Chef Tamra Patterson, pemilik Chef Tam's Underground Café, meletakkan situasi yang paling ringkas. "Ketika semua ini melanda, kita dapat meluruskan punggung dan bekerja, atau kita boleh runtuh," katanya. "Dan saya tidak tahu bagaimana hancur." Itulah sentimen yang digemari oleh banyak pemilik restoran, yang telah menemui cara kreatif untuk menyesuaikan diri dengan yang baru dan terus berniaga.

Tahun dimulakan dengan penuh keyakinan untuk Patterson. Dia mengosongkan lokasi lamanya di kawasan Cooper-Young dan berpindah ke ruang Edge District yang jauh lebih besar. "Sebelumnya, kami tidak memiliki kemampuan untuk melayani seberapa banyak pelanggan yang kami mahukan," kata Patterson. "Kami dapat memuat 32 orang, maksimal, jadi kami menemukan ruang yang akan memberi kami peluang yang lebih baik untuk berkembang."

Perpindahan itu memberi restoran kemudahan baru Patterson sudah menjadi nama yang dapat dikenali berkat beberapa tugas yang tidak dapat dilupakan di The Food Network's Guy’s Grocery Games, dan Underground Café miliknya berjalan di Edge District. Dia membawa muzik live hampir setiap malam untuk menghiburkan rumah penuh, dengan menunggu meja kadang-kadang melebihi dua atau tiga jam. Dan dengan restoran yang mampu memuat 150 orang pada satu masa, perniagaan berkembang pesat.

Kejayaan restoran itu tidak melindungi Patterson daripada melakukan perubahan besar ketika COVID-19 melanda. "Bangunan kami mempunyai banyak pintu masuk," jelas Patterson, "jadi kami harus menutup beberapa dari mereka untuk membuat jalan yang lebih selamat bagi orang untuk masuk dan keluar. "Tanpa makan malam, menu perlu disesuaikan agar tidak ada lebihan bahan. Dan sementara Patterson menyimpan sebanyak mungkin kakitangannya, pemotongan masih diperlukan.

Chef Tam Underground Café merancang untuk terus menyediakan makanan, dan Patterson bersikeras bahawa ia tetap seperti itu. "Kami dibuka beberapa minggu yang lalu," katanya, "tetapi ketika kami melihat bahawa jumlahnya menjadi gila di Memphis, kami menutupnya kembali. Saya tidak mahu pelanggan masuk ke tempat kami dan jatuh sakit. Kami tahu tidak cukup untuk membawa semua pekerja kami kembali, tetapi ini menjadikan kami berada dalam kedudukan di mana kami dapat membawa kembali beberapa orang, dan dengan cara yang lebih selamat. "

gambar karen ihsan pembawa

Keselamatan adalah kata kunci bagi Carrier ketika dia pertama kali memberhentikan Staff Beauty Shopnya, dan bukan hanya dari segi kesihatan. "Ketika amanat pertama kali memerintahkan kami untuk tutup pada hari Khamis malam, perkara pertama yang saya lakukan adalah memulakan halaman GoFundMe untuk kakitangan saya," kata Carrier. "Dan kemudian pada hari Jumaat pagi itu, saya memanggil pertemuan untuk semua orang dari Mollie Fontaine Lounge, DKDC, Beauty Shop, dan Another Roadside Attraction."

Ketika mereka tiba, anggota kakitangan berbaris dan memohon pengangguran di dua komputer yang disediakan Carrier. Sebilangan pekerjanya, katanya, tidak memiliki komputer, dan mungkin menghadapi masalah untuk menggunakan sebaliknya. "Ini berarti mereka memiliki sesuatu yang terjadi setidaknya," lanjutnya, "tapi saya benar-benar prihatin. Siapa tahu berapa lama ini akan bertahan? Saya mempunyai pekerja yang telah bersama saya 35 tahun. Perolehan banyak mempengaruhi kualiti restoran, jadi saya lebih suka mendekatinya seperti keluarga, berbanding dengan sesuatu yang korporat. "

Ketika restoran dibenarkan untuk dibuka semula, kakitangan penuh Carrier kembali ke Beauty Shop setelah lulus ujian COVID-19. Walaupun restoran kelihatan sama, operasi sehari-hari menggabungkan protokol keselamatan baru. Pembawa membawa beg kertas lilin untuk menyimpan barang-barang perak, sementara sebuah bar bar membolehkan pelayan menghantar piring ke pengunjung dengan sedikit kontak. Dan hingga bulan Julai, Beauty Shop menambah pendapatan pekerja dengan apa yang mereka hasilkan dari pengangguran.

Terdapat beberapa keperitan awal dengan protokol baru, terutama dengan banjir pelanggan yang masuk ketika Beauty Shop dibuka semula pada awal bulan Jun. "Kami dipukul keras," kata Carrier. "Semua orang mahu keluar dari rumah, anda tahu? Saya tidak pasti bagaimana keadaannya, tetapi semua orang benar-benar melangkah. " Selepas minggu pertama percubaan dan kesilapan, semuanya berjalan lancar. Untuk memastikan jarak sosial, Carrier menggunakan ruang di restoran utama, Bar DKDC di sebelah, dan Back Do / Mi Yard luar.

Teras belakang, mungkin, menyediakan salah satu inovasi restoran hebat wabak ini. Daripada susun atur biasa, dua kubah geodesi besar disusun di sekitar meja dan kerusi. Mereka pastinya mewujudkan estetika sesuatu langsung dari novel sci-fi akhir-akhir ini, ia mungkin merupakan persediaan yang sempurna.

"Ini kisah lucu," kata Carrier. "Saya sebenarnya membeli ini Oktober lalu untuk Back Do / Mi Yard. Saya membelinya di luar untuk mendapatkan ruang panas di musim sejuk, tetapi hujan turun begitu banyak sebelum itu, itu adalah satu-satunya perkara yang dapat saya siapkan di sana. Pada awalnya mereka tidak membeli wabak ini untuk sementara waktu dan kami memanggilnya sebagai unit simpanan yang sangat mahal, tetapi kini sudah berjaya. ”

Setiap unit berhawa dingin, tetapi Carrier menyebutkan bahawa mereka berjuang untuk tetap sejuk di siang hari. Buat masa ini, sajian kubah disediakan dari hari Isnin hingga Sabtu untuk makan malam.

gambar ihsan ed cabigao

Ed Cabigao, pemilik South of Beale

Restoran lain mengambil rancangan pandemi mereka ke arah yang berbeza - secara harfiah. Pemilik South of Beale (SOB) Ed Cabigao telah berusaha untuk memindahkan restorannya ke bekas Ambassador Hotel di 345 S. Main. Walaupun wabak itu akhirnya menunda projek itu beberapa bulan, dia melindung nilai pertaruhannya dan terus berusaha dalam pembinaan. "Kami mengadakan perbincangan dengan bank kami mengenai menghentikan atau memperlambat prosesnya," kata Cabigao, "tetapi kami hanya berfikir akan lebih baik untuk terus maju, berharap pada saat SOB dibuka di tempat baru, semuanya akan menjadi sedikit lebih baik daripada yang sebelumnya. "

Bagi Cabigao, wabak itu memberi dia lebih banyak masa untuk merancang penggalian baru dengan berhati-hati. Restoran akan melonjak dari 1.700 kaki persegi menjadi 5.000 kaki persegi, dengan 1.000 dari itu berubah menjadi ruang dapur khusus (berbanding 300 lokasi lama). "Itu akan menjadikannya lebih baik bagi staf dapur, dari segi keselamatan dan kecekapan," katanya. "Mereka akan mempunyai lebih banyak ruang untuk beroperasi, dan tidak akan saling bertahan sepanjang masa."

Seluas 1.200 kaki persegi akan disediakan untuk tiga ruang makan peribadi yang dapat digabungkan menjadi satu ruang yang lebih besar. "Saya rasa ruang makan persendirian akan mendapat permintaan yang jauh lebih tinggi daripada beberapa bulan yang lalu," katanya. "Orang akan merasa lebih aman di tempat yang terpisah, daripada di tengah restoran." Melengkapkan ruang dalaman adalah teres luaran yang dirancang, ciri lain yang difikirkan Cabigao akan tetap popular.

Pembinaan pada SOB baru mempunyai tentatif tarikh pembukaan Oktober. Ruang lama, yang dibuka kembali dalam kapasiti terhad, telah menggunakan bulan pandemi untuk bereksperimen dengan item menu baru apa pun yang terbukti popular di Memphians akan menjadi tambahan tetap untuk ruang baru. Tetapi jejak SOB mungkin meluas lebih jauh dari Downtown. Cabigao, yang juga memiliki restoran Interim, memutuskan untuk memasukkan beberapa item SOB yang popular dalam menu terakhir selama beberapa bulan terakhir.

"Ketika semuanya ditutup, kami cuba melakukan beberapa makanan keluar dari dapur Interim," katanya. "Itu berjalan lancar selama sekitar satu minggu, tetapi penjualan menurun secara drastik. Saya rasa ini kerana banyak menu yang lebih sedap dan harga yang lebih tinggi, dan itu tidak sesuai untuk dibawa pulang. "

Pivot adalah hit dengan East Memphis, yang mendorong Cabigao membuat perubahan itu kekal. "Kami sangat yakin bahawa ia akan berakhir sebagai SOB-East. Kami merombak ruang dan yakin bahawa orang akan menginginkan pertubuhan seperti itu. Tidak ada banyak makanan seperti itu di Memphis Timur, jadi kami pasti memenuhi permintaan itu. "

Menu yang diakses melalui kod QR pada peranti mudah alih peribadi - digambarkan di Café Eclectic di Midtown - membantu melindungi pengguna restoran dengan menghilangkan keperluan untuk berkongsi versi bercetak.

Cabigao melihat banyak perubahan yang dipaksakan oleh pandemi, seperti fokus pada pesanan curbside dan go-go, tetap bertahan. SOB sudah menangani masalah jarak sosial dengan ruang makannya yang berasingan dan penyediaan teras baru, tetapi Cabigao memberi penghargaan kepada kelangsungan hidup restoran ini untuk pekerjaan yang dilakukan selama dekad terakhir untuk menjadikannya nama yang dapat dikenali.

"Saya rasa restoran yang akan bertahan dan berfungsi dengan baik adalah yang sudah mempunyai jenama baik yang dipercayai orang," katanya. "Kami sudah hampir satu dekad, makanan kami konsisten, jadi orang biasa dengan kami. Selain itu, saya rasa jenama yang akan berfungsi dengan baik adalah jenama yang sepenuhnya mematuhi peraturan dan keselamatan, seperti memakai topeng, mengambil suhu, memastikan jarak sosial. Tetamu perlu merasakan bahawa ia adalah jenama yang boleh dipercayai, dan saya rasa itulah yang akan dihargai orang apabila semuanya kembali terbuka. "

Untuk semua langkah keselamatan yang berlaku di restoran tempatan, penting bagi pelanggan untuk mengingat bahawa pelayan dan kakitangan rumah yang lain membahayakan diri sendiri. Apa yang biasanya dianggap sebagai pekerjaan tanpa bersyukur sekarang menjadi lebih sukar ketika memperhitungkan risiko kesihatan dan kurang peluang untuk mendapatkan petua.

"Saya akan mengatakan baik, sabar, dan berhati-hati," kata Patterson. "Waspadalah terhadap perubahan yang dilakukan restoran dan apa yang kami lakukan untuk menjadikannya tempat yang selamat untuk anda. Bersikap sopan, dan beri petunjuk kepada pelayan! Mereka membawa pelanggan yang jauh lebih sedikit ke dalam bangunan, yang bermaksud kurang petua. Mereka memerlukan sedikit tambahan. "

Carrier juga berpendapat bahawa pasukan gembira sangat penting. "Depan rumah harus berinteraksi dengan orang ramai," katanya. "Ini boleh menjadi sukar, jadi anda benar-benar harus berada di jari kaki dan memastikan anda tahu apa yang anda lakukan."

Untuk memastikan restoran tetap terbuka dan orang-orang sihat, perlu ada front yang bersatu, dengan semua orang melakukan peranan mereka untuk mengalahkan COVID-19. Nasib baik, makanan adalah penyatuan yang hebat. Dan makanan, seperti yang dapat dibuktikan oleh semua orang dari Bluff City, pastinya sesuatu yang dilakukan Memphis dengan baik.

Dengan kes-kes koronavirus yang masih meningkat di tengah-tengah tindak balas nasional yang tidak menyenangkan, pandemi itu tidak akan hilang dalam masa terdekat. Itu meletakkan industri restoran di persimpangan jalan. Dari mana mereka pergi? Pemilik seperti Patterson, Carrier, dan Cabigao melakukan tugas mereka untuk menjadikan dalaman mereka seaman mungkin, dengan anggota kakitangan bekerja lebih keras di bahagian sanitasi.

Beberapa syarikat berputar sepenuhnya, seperti konsep hantu Majestic Grille: Cocozza American Italian. "Restoran maya" adalah jenama yang sama sekali terpisah dari Majestic dan menawarkan pengambilan Itali atau pengambilan tepi jalan untuk dinikmati di rumah atau di teras Majestic di Main Main. Ini adalah jalan tengah yang bijak bagi pemilik Deni dan Patrick Reilly untuk mencuba sesuatu yang baru tanpa membahayakan pekerja dan pelanggan mereka di ruang tertutup.

Syarikat lain, bagaimanapun, tidak begitu bernasib baik di tengah semua ketidaktentuan ini. Beberapa restoran terpaksa menutup pintu mereka dengan baik kerana penurunan pendapatan yang teruk, definisi "restoran" yang tidak menyenangkan telah melihat kumpulan bar tertutup mengajukan tuntutan terhadap Shelby County dan Jabatan Kesihatan dalam usaha untuk tetap terbuka. Sebaliknya, terdapat laporan bahawa beberapa pekerja merasa tertekan untuk kembali bekerja dalam keadaan yang mereka anggap tidak selamat. Beberapa kakitangan restoran yang tidak bekerja telah beralih ke aliran pendapatan alternatif, seperti perkhidmatan landskap Two Broke Bartenders. Dengan rancangan untuk menjadikannya perniagaan kekal, ada pertanyaan apakah mereka yang bergabung dengan syarikat baru sebagai pertunjukan sementara bahkan akan kembali ke industri perhotelan.

Untuk memastikan restoran tetap terbuka dan orang-orang sihat, perlu ada front yang bersatu, dengan semua orang melakukan peranan mereka untuk mengalahkan COVID-19. Nasib baik, makanan adalah penyatuan yang hebat. Dan makanan, seperti yang dapat dibuktikan oleh semua orang dari Bluff City, pastinya sesuatu yang dilakukan Memphis dengan baik.


Menulis semula Resipi

Industri restoran Memphis mungkin mengalami kemerosotan, tetapi pastinya tidak akan habis, kerana pemilik memperkenalkan cara kreatif untuk mengekalkan pelanggan - dan memastikan mereka selamat.

Pemilik Kedai Kecantikan Karen Blockman Carrier mengubah kubah geodosik menjadi pengalaman bersantap baru di teras Back Do / Mi Yard.

Selama tiga bulan, Karen Carrier bekerja keras di dapur Beauty Shop untuk memenuhi pesanan pengambilan yang berterusan. Tidak ada pasukan, tanpa pelayan, tidak ada pelanggan yang makan - hanya Carrier dan koki Shay Widmer yang makan, enam hari seminggu. Ia sangat melelahkan, tetapi Carrier tidak akan menutup restorannya sepenuhnya. Ini bermakna hampir dua dekad kerja tidak diselesaikan dalam sekejap, dan kakitangannya, yang dia anggap sebagai keluarga, tidak akan mempunyai pekerjaan untuk dikembalikan. Oleh itu, seperti kebanyakan rakan sebayanya, dia terus maju, walaupun restoran bergelut dengan masa depan yang tidak menentu.

Ketika tukul itu datang, ia jatuh dengan kuat. Pada pertengahan bulan Mac, Walikota Memphis, Jim Strickland menegakkan penutupan di bar dan restoran di Memphis, keputusan besar yang diperlukan oleh penyebaran wabak COVID-19 yang semakin meningkat. Tiba-tiba, salah satu industri Memphis yang paling maju dan kreatif menyaksikan penurunan pendapatan yang besar, sementara banyak kakitangan dapur dan perkhidmatan mendapati diri mereka tidak mendapat pekerjaan. Tetapi walaupun pada masa yang semakin meningkat, syarikat mencari jalan untuk bertahan.

Beberapa bulan setelah penutupan awal, proses pembukaan semula, yang dilakukan pada bulan Jun, dibalikkan sebahagiannya pada bulan Julai berikutan lonjakan tempatan dalam kes koronavirus. (Catatan: edisi Memphis ini dikirimkan ke pencetak pada 20 Julai.) Beauty Shop dengan hati-hati mengikuti fasa pertama rancangan pembukaan semula, tetapi ketika keadaan di Memphis memburuk, Jabatan Kesihatan Daerah Shelby mengeluarkan Arahan No. 8 pada 7 Julai , mewajibkan bar mesti ditutup sekali lagi, sementara ruang makan restoran mesti ditutup pada pukul 10 malam Sementara itu, restoran mesti mengumpulkan nombor telefon dari semua pelanggan untuk membantu melacak kenalan mengikut keperluan. Tidak ada penyelesaian yang mudah, tidak pada tahun 2020 Amerika. Ruang awam seperti bar dan restoran mendapati diri mereka berada di tengah-tengah pertengkaran yang tidak menguntungkan, jika dapat diramalkan, mengenai "keselamatan" berbanding "kebebasan" ketika menjauhkan diri dengan sosial dan memakai topeng di khalayak ramai.

"Ketika semua ini melanda, kita dapat meluruskan punggung dan bekerja, atau kita boleh runtuh," katanya. "Dan saya tidak tahu bagaimana hancur." - Tamra Patterson

Di pihak pengguna, terdapat satu lagi dilema etika. Di tengah pandemi, makan di luar dapat menjadi pengalaman yang tidak menyenangkan. Walaupun restoran mematuhi sepenuhnya protokol keselamatan, masih ada unsur risiko bagi pelanggan dan kakitangan. Tetapi alternatif - yang lebih lanjut membahayakan kewujudan industri restoran yang bersemangat, dan pekerjaan tempatan yang disokongnya - adalah mual sendiri. Membolehkan Memphians memerintah sendiri ketika datang ke keselamatan awam hanya berfungsi ketika semua orang melakukan tindakan pencegahan, dan sejauh ini, itu tidak berlaku.

gambar ihsan tamra patterson

Chef Tamra Patterson di Underground Café

Di tengah semua kekacauan, restoran perlu berfungsi setiap hari untuk memastikan pintu mereka sentiasa terbuka. Chef Tamra Patterson, pemilik Chef Tam's Underground Café, meletakkan situasi yang paling ringkas. "Ketika semua ini melanda, kita dapat meluruskan punggung dan bekerja, atau kita boleh runtuh," katanya. "Dan saya tidak tahu bagaimana hancur." Itulah sentimen yang digemari oleh banyak pemilik restoran, yang telah menemui cara kreatif untuk menyesuaikan diri dengan yang baru dan terus berniaga.

Tahun dimulakan dengan penuh keyakinan untuk Patterson. Dia mengosongkan lokasi lamanya di kawasan Cooper-Young dan berpindah ke ruang Edge District yang jauh lebih besar. "Sebelumnya, kami tidak memiliki kemampuan untuk melayani seberapa banyak pelanggan yang kami mahukan," kata Patterson. "Kami dapat memuat 32 orang, maksimal, jadi kami menemukan ruang yang akan memberi kami peluang yang lebih baik untuk berkembang."

Perpindahan itu memberi restoran kemudahan baru Patterson sudah menjadi nama yang dapat dikenali berkat beberapa tugas yang tidak dapat dilupakan di The Food Network's Guy’s Grocery Games, dan Underground Café miliknya berjalan di Edge District. Dia membawa muzik live hampir setiap malam untuk menghiburkan rumah penuh, dengan menunggu meja kadang-kadang melebihi dua atau tiga jam. Dan dengan restoran yang mampu memuat 150 orang pada satu masa, perniagaan berkembang pesat.

Kejayaan restoran itu tidak melindungi Patterson daripada melakukan perubahan besar ketika COVID-19 melanda. "Bangunan kami mempunyai banyak pintu masuk," jelas Patterson, "jadi kami harus menutup beberapa dari mereka untuk membuat jalan yang lebih selamat bagi orang untuk masuk dan keluar. "Tanpa makan malam, menu perlu disesuaikan agar tidak ada lebihan bahan. Dan sementara Patterson menyimpan sebanyak mungkin kakitangannya, pemotongan masih diperlukan.

Chef Tam Underground Café merancang untuk terus menyediakan makanan, dan Patterson bersikeras bahawa ia tetap seperti itu. "Kami dibuka beberapa minggu yang lalu," katanya, "tetapi ketika kami melihat bahawa jumlahnya menjadi gila di Memphis, kami menutupnya kembali. Saya tidak mahu pelanggan masuk ke tempat kami dan jatuh sakit.Kami tahu tidak cukup untuk membawa semua pekerja kami kembali, tetapi ini menjadikan kami berada dalam kedudukan di mana kami dapat membawa kembali beberapa orang, dan dengan cara yang lebih selamat. "

gambar karen ihsan pembawa

Keselamatan adalah kata kunci bagi Carrier ketika dia pertama kali memberhentikan Staff Beauty Shopnya, dan bukan hanya dari segi kesihatan. "Ketika amanat pertama kali memerintahkan kami untuk tutup pada hari Khamis malam, perkara pertama yang saya lakukan adalah memulakan halaman GoFundMe untuk kakitangan saya," kata Carrier. "Dan kemudian pada hari Jumaat pagi itu, saya memanggil pertemuan untuk semua orang dari Mollie Fontaine Lounge, DKDC, Beauty Shop, dan Another Roadside Attraction."

Ketika mereka tiba, anggota kakitangan berbaris dan memohon pengangguran di dua komputer yang disediakan Carrier. Sebilangan pekerjanya, katanya, tidak memiliki komputer, dan mungkin menghadapi masalah untuk menggunakan sebaliknya. "Ini berarti mereka memiliki sesuatu yang terjadi setidaknya," lanjutnya, "tapi saya benar-benar prihatin. Siapa tahu berapa lama ini akan bertahan? Saya mempunyai pekerja yang telah bersama saya 35 tahun. Perolehan banyak mempengaruhi kualiti restoran, jadi saya lebih suka mendekatinya seperti keluarga, berbanding dengan sesuatu yang korporat. "

Ketika restoran dibenarkan untuk dibuka semula, kakitangan penuh Carrier kembali ke Beauty Shop setelah lulus ujian COVID-19. Walaupun restoran kelihatan sama, operasi sehari-hari menggabungkan protokol keselamatan baru. Pembawa membawa beg kertas lilin untuk menyimpan barang-barang perak, sementara sebuah bar bar membolehkan pelayan menghantar piring ke pengunjung dengan sedikit kontak. Dan hingga bulan Julai, Beauty Shop menambah pendapatan pekerja dengan apa yang mereka hasilkan dari pengangguran.

Terdapat beberapa keperitan awal dengan protokol baru, terutama dengan banjir pelanggan yang masuk ketika Beauty Shop dibuka semula pada awal bulan Jun. "Kami dipukul keras," kata Carrier. "Semua orang mahu keluar dari rumah, anda tahu? Saya tidak pasti bagaimana keadaannya, tetapi semua orang benar-benar melangkah. " Selepas minggu pertama percubaan dan kesilapan, semuanya berjalan lancar. Untuk memastikan jarak sosial, Carrier menggunakan ruang di restoran utama, Bar DKDC di sebelah, dan Back Do / Mi Yard luar.

Teras belakang, mungkin, menyediakan salah satu inovasi restoran hebat wabak ini. Daripada susun atur biasa, dua kubah geodesi besar disusun di sekitar meja dan kerusi. Mereka pastinya mewujudkan estetika sesuatu langsung dari novel sci-fi akhir-akhir ini, ia mungkin merupakan persediaan yang sempurna.

"Ini kisah lucu," kata Carrier. "Saya sebenarnya membeli ini Oktober lalu untuk Back Do / Mi Yard. Saya membelinya di luar untuk mendapatkan ruang panas di musim sejuk, tetapi hujan turun begitu banyak sebelum itu, itu adalah satu-satunya perkara yang dapat saya siapkan di sana. Pada awalnya mereka tidak membeli wabak ini untuk sementara waktu dan kami memanggilnya sebagai unit simpanan yang sangat mahal, tetapi kini sudah berjaya. ”

Setiap unit berhawa dingin, tetapi Carrier menyebutkan bahawa mereka berjuang untuk tetap sejuk di siang hari. Buat masa ini, sajian kubah disediakan dari hari Isnin hingga Sabtu untuk makan malam.

gambar ihsan ed cabigao

Ed Cabigao, pemilik South of Beale

Restoran lain mengambil rancangan pandemi mereka ke arah yang berbeza - secara harfiah. Pemilik South of Beale (SOB) Ed Cabigao telah berusaha untuk memindahkan restorannya ke bekas Ambassador Hotel di 345 S. Main. Walaupun wabak itu akhirnya menunda projek itu beberapa bulan, dia melindung nilai pertaruhannya dan terus berusaha dalam pembinaan. "Kami mengadakan perbincangan dengan bank kami mengenai menghentikan atau memperlambat prosesnya," kata Cabigao, "tetapi kami hanya berfikir akan lebih baik untuk terus maju, berharap pada saat SOB dibuka di tempat baru, semuanya akan menjadi sedikit lebih baik daripada yang sebelumnya. "

Bagi Cabigao, wabak itu memberi dia lebih banyak masa untuk merancang penggalian baru dengan berhati-hati. Restoran akan melonjak dari 1.700 kaki persegi menjadi 5.000 kaki persegi, dengan 1.000 dari itu berubah menjadi ruang dapur khusus (berbanding 300 lokasi lama). "Itu akan menjadikannya lebih baik bagi staf dapur, dari segi keselamatan dan kecekapan," katanya. "Mereka akan mempunyai lebih banyak ruang untuk beroperasi, dan tidak akan saling bertahan sepanjang masa."

Seluas 1.200 kaki persegi akan disediakan untuk tiga ruang makan peribadi yang dapat digabungkan menjadi satu ruang yang lebih besar. "Saya rasa ruang makan persendirian akan mendapat permintaan yang jauh lebih tinggi daripada beberapa bulan yang lalu," katanya. "Orang akan merasa lebih aman di tempat yang terpisah, daripada di tengah restoran." Melengkapkan ruang dalaman adalah teres luaran yang dirancang, ciri lain yang difikirkan Cabigao akan tetap popular.

Pembinaan pada SOB baru mempunyai tentatif tarikh pembukaan Oktober. Ruang lama, yang dibuka kembali dalam kapasiti terhad, telah menggunakan bulan pandemi untuk bereksperimen dengan item menu baru apa pun yang terbukti popular di Memphians akan menjadi tambahan tetap untuk ruang baru. Tetapi jejak SOB mungkin meluas lebih jauh dari Downtown. Cabigao, yang juga memiliki restoran Interim, memutuskan untuk memasukkan beberapa item SOB yang popular dalam menu terakhir selama beberapa bulan terakhir.

"Ketika semuanya ditutup, kami cuba melakukan beberapa makanan keluar dari dapur Interim," katanya. "Itu berjalan lancar selama sekitar satu minggu, tetapi penjualan menurun secara drastik. Saya rasa ini kerana banyak menu yang lebih sedap dan harga yang lebih tinggi, dan itu tidak sesuai untuk dibawa pulang. "

Pivot adalah hit dengan East Memphis, yang mendorong Cabigao membuat perubahan itu kekal. "Kami sangat yakin bahawa ia akan berakhir sebagai SOB-East. Kami merombak ruang dan yakin bahawa orang akan menginginkan pertubuhan seperti itu. Tidak ada banyak makanan seperti itu di Memphis Timur, jadi kami pasti memenuhi permintaan itu. "

Menu yang diakses melalui kod QR pada peranti mudah alih peribadi - digambarkan di Café Eclectic di Midtown - membantu melindungi pengguna restoran dengan menghilangkan keperluan untuk berkongsi versi bercetak.

Cabigao melihat banyak perubahan yang dipaksakan oleh pandemi, seperti fokus pada pesanan curbside dan go-go, tetap bertahan. SOB sudah menangani masalah jarak sosial dengan ruang makannya yang berasingan dan penyediaan teras baru, tetapi Cabigao memberi penghargaan kepada kelangsungan hidup restoran ini untuk pekerjaan yang dilakukan selama dekad terakhir untuk menjadikannya nama yang dapat dikenali.

"Saya rasa restoran yang akan bertahan dan berfungsi dengan baik adalah yang sudah mempunyai jenama baik yang dipercayai orang," katanya. "Kami sudah hampir satu dekad, makanan kami konsisten, jadi orang biasa dengan kami. Selain itu, saya rasa jenama yang akan berfungsi dengan baik adalah jenama yang sepenuhnya mematuhi peraturan dan keselamatan, seperti memakai topeng, mengambil suhu, memastikan jarak sosial. Tetamu perlu merasakan bahawa ia adalah jenama yang boleh dipercayai, dan saya rasa itulah yang akan dihargai orang apabila semuanya kembali terbuka. "

Untuk semua langkah keselamatan yang berlaku di restoran tempatan, penting bagi pelanggan untuk mengingat bahawa pelayan dan kakitangan rumah yang lain membahayakan diri sendiri. Apa yang biasanya dianggap sebagai pekerjaan tanpa bersyukur sekarang menjadi lebih sukar ketika memperhitungkan risiko kesihatan dan kurang peluang untuk mendapatkan petua.

"Saya akan mengatakan baik, sabar, dan berhati-hati," kata Patterson. "Waspadalah terhadap perubahan yang dilakukan restoran dan apa yang kami lakukan untuk menjadikannya tempat yang selamat untuk anda. Bersikap sopan, dan beri petunjuk kepada pelayan! Mereka membawa pelanggan yang jauh lebih sedikit ke dalam bangunan, yang bermaksud kurang petua. Mereka memerlukan sedikit tambahan. "

Carrier juga berpendapat bahawa pasukan gembira sangat penting. "Depan rumah harus berinteraksi dengan orang ramai," katanya. "Ini boleh menjadi sukar, jadi anda benar-benar harus berada di jari kaki dan memastikan anda tahu apa yang anda lakukan."

Untuk memastikan restoran tetap terbuka dan orang-orang sihat, perlu ada front yang bersatu, dengan semua orang melakukan peranan mereka untuk mengalahkan COVID-19. Nasib baik, makanan adalah penyatuan yang hebat. Dan makanan, seperti yang dapat dibuktikan oleh semua orang dari Bluff City, pastinya sesuatu yang dilakukan Memphis dengan baik.

Dengan kes-kes koronavirus yang masih meningkat di tengah-tengah tindak balas nasional yang tidak menyenangkan, pandemi itu tidak akan hilang dalam masa terdekat. Itu meletakkan industri restoran di persimpangan jalan. Dari mana mereka pergi? Pemilik seperti Patterson, Carrier, dan Cabigao melakukan tugas mereka untuk menjadikan dalaman mereka seaman mungkin, dengan anggota kakitangan bekerja lebih keras di bahagian sanitasi.

Beberapa syarikat berputar sepenuhnya, seperti konsep hantu Majestic Grille: Cocozza American Italian. "Restoran maya" adalah jenama yang sama sekali terpisah dari Majestic dan menawarkan pengambilan Itali atau pengambilan tepi jalan untuk dinikmati di rumah atau di teras Majestic di Main Main. Ini adalah jalan tengah yang bijak bagi pemilik Deni dan Patrick Reilly untuk mencuba sesuatu yang baru tanpa membahayakan pekerja dan pelanggan mereka di ruang tertutup.

Syarikat lain, bagaimanapun, tidak begitu bernasib baik di tengah semua ketidaktentuan ini. Beberapa restoran terpaksa menutup pintu mereka dengan baik kerana penurunan pendapatan yang teruk, definisi "restoran" yang tidak menyenangkan telah melihat kumpulan bar tertutup mengajukan tuntutan terhadap Shelby County dan Jabatan Kesihatan dalam usaha untuk tetap terbuka. Sebaliknya, terdapat laporan bahawa beberapa pekerja merasa tertekan untuk kembali bekerja dalam keadaan yang mereka anggap tidak selamat. Beberapa kakitangan restoran yang tidak bekerja telah beralih ke aliran pendapatan alternatif, seperti perkhidmatan landskap Two Broke Bartenders. Dengan rancangan untuk menjadikannya perniagaan kekal, ada pertanyaan apakah mereka yang bergabung dengan syarikat baru sebagai pertunjukan sementara bahkan akan kembali ke industri perhotelan.

Untuk memastikan restoran tetap terbuka dan orang-orang sihat, perlu ada front yang bersatu, dengan semua orang melakukan peranan mereka untuk mengalahkan COVID-19. Nasib baik, makanan adalah penyatuan yang hebat. Dan makanan, seperti yang dapat dibuktikan oleh semua orang dari Bluff City, pastinya sesuatu yang dilakukan Memphis dengan baik.


Menulis semula Resipi

Industri restoran Memphis mungkin mengalami kemerosotan, tetapi pastinya tidak akan habis, kerana pemilik memperkenalkan cara kreatif untuk mengekalkan pelanggan - dan memastikan mereka selamat.

Pemilik Kedai Kecantikan Karen Blockman Carrier mengubah kubah geodosik menjadi pengalaman bersantap baru di teras Back Do / Mi Yard.

Selama tiga bulan, Karen Carrier bekerja keras di dapur Beauty Shop untuk memenuhi pesanan pengambilan yang berterusan. Tidak ada pasukan, tanpa pelayan, tidak ada pelanggan yang makan - hanya Carrier dan koki Shay Widmer yang makan, enam hari seminggu. Ia sangat melelahkan, tetapi Carrier tidak akan menutup restorannya sepenuhnya. Ini bermakna hampir dua dekad kerja tidak diselesaikan dalam sekejap, dan kakitangannya, yang dia anggap sebagai keluarga, tidak akan mempunyai pekerjaan untuk dikembalikan. Oleh itu, seperti kebanyakan rakan sebayanya, dia terus maju, walaupun restoran bergelut dengan masa depan yang tidak menentu.

Ketika tukul itu datang, ia jatuh dengan kuat. Pada pertengahan bulan Mac, Walikota Memphis, Jim Strickland menegakkan penutupan di bar dan restoran di Memphis, keputusan besar yang diperlukan oleh penyebaran wabak COVID-19 yang semakin meningkat. Tiba-tiba, salah satu industri Memphis yang paling maju dan kreatif menyaksikan penurunan pendapatan yang besar, sementara banyak kakitangan dapur dan perkhidmatan mendapati diri mereka tidak mendapat pekerjaan. Tetapi walaupun pada masa yang semakin meningkat, syarikat mencari jalan untuk bertahan.

Beberapa bulan setelah penutupan awal, proses pembukaan semula, yang dilakukan pada bulan Jun, dibalikkan sebahagiannya pada bulan Julai berikutan lonjakan tempatan dalam kes koronavirus. (Catatan: edisi Memphis ini dikirimkan ke pencetak pada 20 Julai.) Beauty Shop dengan hati-hati mengikuti fasa pertama rancangan pembukaan semula, tetapi ketika keadaan di Memphis memburuk, Jabatan Kesihatan Daerah Shelby mengeluarkan Arahan No. 8 pada 7 Julai , mewajibkan bar mesti ditutup sekali lagi, sementara ruang makan restoran mesti ditutup pada pukul 10 malam Sementara itu, restoran mesti mengumpulkan nombor telefon dari semua pelanggan untuk membantu melacak kenalan mengikut keperluan. Tidak ada penyelesaian yang mudah, tidak pada tahun 2020 Amerika. Ruang awam seperti bar dan restoran mendapati diri mereka berada di tengah-tengah pertengkaran yang tidak menguntungkan, jika dapat diramalkan, mengenai "keselamatan" berbanding "kebebasan" ketika menjauhkan diri dengan sosial dan memakai topeng di khalayak ramai.

"Ketika semua ini melanda, kita dapat meluruskan punggung dan bekerja, atau kita boleh runtuh," katanya. "Dan saya tidak tahu bagaimana hancur." - Tamra Patterson

Di pihak pengguna, terdapat satu lagi dilema etika. Di tengah pandemi, makan di luar dapat menjadi pengalaman yang tidak menyenangkan. Walaupun restoran mematuhi sepenuhnya protokol keselamatan, masih ada unsur risiko bagi pelanggan dan kakitangan. Tetapi alternatif - yang lebih lanjut membahayakan kewujudan industri restoran yang bersemangat, dan pekerjaan tempatan yang disokongnya - adalah mual sendiri. Membolehkan Memphians memerintah sendiri ketika datang ke keselamatan awam hanya berfungsi ketika semua orang melakukan tindakan pencegahan, dan sejauh ini, itu tidak berlaku.

gambar ihsan tamra patterson

Chef Tamra Patterson di Underground Café

Di tengah semua kekacauan, restoran perlu berfungsi setiap hari untuk memastikan pintu mereka sentiasa terbuka. Chef Tamra Patterson, pemilik Chef Tam's Underground Café, meletakkan situasi yang paling ringkas. "Ketika semua ini melanda, kita dapat meluruskan punggung dan bekerja, atau kita boleh runtuh," katanya. "Dan saya tidak tahu bagaimana hancur." Itulah sentimen yang digemari oleh banyak pemilik restoran, yang telah menemui cara kreatif untuk menyesuaikan diri dengan yang baru dan terus berniaga.

Tahun dimulakan dengan penuh keyakinan untuk Patterson. Dia mengosongkan lokasi lamanya di kawasan Cooper-Young dan berpindah ke ruang Edge District yang jauh lebih besar. "Sebelumnya, kami tidak memiliki kemampuan untuk melayani seberapa banyak pelanggan yang kami mahukan," kata Patterson. "Kami dapat memuat 32 orang, maksimal, jadi kami menemukan ruang yang akan memberi kami peluang yang lebih baik untuk berkembang."

Perpindahan itu memberi restoran kemudahan baru Patterson sudah menjadi nama yang dapat dikenali berkat beberapa tugas yang tidak dapat dilupakan di The Food Network's Guy’s Grocery Games, dan Underground Café miliknya berjalan di Edge District. Dia membawa muzik live hampir setiap malam untuk menghiburkan rumah penuh, dengan menunggu meja kadang-kadang melebihi dua atau tiga jam. Dan dengan restoran yang mampu memuat 150 orang pada satu masa, perniagaan berkembang pesat.

Kejayaan restoran itu tidak melindungi Patterson daripada melakukan perubahan besar ketika COVID-19 melanda. "Bangunan kami mempunyai banyak pintu masuk," jelas Patterson, "jadi kami harus menutup beberapa dari mereka untuk membuat jalan yang lebih selamat bagi orang untuk masuk dan keluar. "Tanpa makan malam, menu perlu disesuaikan agar tidak ada lebihan bahan. Dan sementara Patterson menyimpan sebanyak mungkin kakitangannya, pemotongan masih diperlukan.

Chef Tam Underground Café merancang untuk terus menyediakan makanan, dan Patterson bersikeras bahawa ia tetap seperti itu. "Kami dibuka beberapa minggu yang lalu," katanya, "tetapi ketika kami melihat bahawa jumlahnya menjadi gila di Memphis, kami menutupnya kembali. Saya tidak mahu pelanggan masuk ke tempat kami dan jatuh sakit. Kami tahu tidak cukup untuk membawa semua pekerja kami kembali, tetapi ini menjadikan kami berada dalam kedudukan di mana kami dapat membawa kembali beberapa orang, dan dengan cara yang lebih selamat. "

gambar karen ihsan pembawa

Keselamatan adalah kata kunci bagi Carrier ketika dia pertama kali memberhentikan Staff Beauty Shopnya, dan bukan hanya dari segi kesihatan. "Ketika amanat pertama kali memerintahkan kami untuk tutup pada hari Khamis malam, perkara pertama yang saya lakukan adalah memulakan halaman GoFundMe untuk kakitangan saya," kata Carrier. "Dan kemudian pada hari Jumaat pagi itu, saya memanggil pertemuan untuk semua orang dari Mollie Fontaine Lounge, DKDC, Beauty Shop, dan Another Roadside Attraction."

Ketika mereka tiba, anggota kakitangan berbaris dan memohon pengangguran di dua komputer yang disediakan Carrier. Sebilangan pekerjanya, katanya, tidak memiliki komputer, dan mungkin menghadapi masalah untuk menggunakan sebaliknya. "Ini berarti mereka memiliki sesuatu yang terjadi setidaknya," lanjutnya, "tapi saya benar-benar prihatin. Siapa tahu berapa lama ini akan bertahan? Saya mempunyai pekerja yang telah bersama saya 35 tahun. Perolehan banyak mempengaruhi kualiti restoran, jadi saya lebih suka mendekatinya seperti keluarga, berbanding dengan sesuatu yang korporat. "

Ketika restoran dibenarkan untuk dibuka semula, kakitangan penuh Carrier kembali ke Beauty Shop setelah lulus ujian COVID-19. Walaupun restoran kelihatan sama, operasi sehari-hari menggabungkan protokol keselamatan baru. Pembawa membawa beg kertas lilin untuk menyimpan barang-barang perak, sementara sebuah bar bar membolehkan pelayan menghantar piring ke pengunjung dengan sedikit kontak. Dan hingga bulan Julai, Beauty Shop menambah pendapatan pekerja dengan apa yang mereka hasilkan dari pengangguran.

Terdapat beberapa keperitan awal dengan protokol baru, terutama dengan banjir pelanggan yang masuk ketika Beauty Shop dibuka semula pada awal bulan Jun. "Kami dipukul keras," kata Carrier. "Semua orang mahu keluar dari rumah, anda tahu? Saya tidak pasti bagaimana keadaannya, tetapi semua orang benar-benar melangkah. " Selepas minggu pertama percubaan dan kesilapan, semuanya berjalan lancar. Untuk memastikan jarak sosial, Carrier menggunakan ruang di restoran utama, Bar DKDC di sebelah, dan Back Do / Mi Yard luar.

Teras belakang, mungkin, menyediakan salah satu inovasi restoran hebat wabak ini. Daripada susun atur biasa, dua kubah geodesi besar disusun di sekitar meja dan kerusi. Mereka pastinya mewujudkan estetika sesuatu langsung dari novel sci-fi akhir-akhir ini, ia mungkin merupakan persediaan yang sempurna.

"Ini kisah lucu," kata Carrier. "Saya sebenarnya membeli ini Oktober lalu untuk Back Do / Mi Yard. Saya membelinya di luar untuk mendapatkan ruang panas di musim sejuk, tetapi hujan turun begitu banyak sebelum itu, itu adalah satu-satunya perkara yang dapat saya siapkan di sana. Pada awalnya mereka tidak membeli wabak ini untuk sementara waktu dan kami memanggilnya sebagai unit simpanan yang sangat mahal, tetapi kini sudah berjaya. ”

Setiap unit berhawa dingin, tetapi Carrier menyebutkan bahawa mereka berjuang untuk tetap sejuk di siang hari. Buat masa ini, sajian kubah disediakan dari hari Isnin hingga Sabtu untuk makan malam.

gambar ihsan ed cabigao

Ed Cabigao, pemilik South of Beale

Restoran lain mengambil rancangan pandemi mereka ke arah yang berbeza - secara harfiah.Pemilik South of Beale (SOB) Ed Cabigao telah berusaha untuk memindahkan restorannya ke bekas Ambassador Hotel di 345 S. Main. Walaupun wabak itu akhirnya menunda projek itu beberapa bulan, dia melindung nilai pertaruhannya dan terus berusaha dalam pembinaan. "Kami mengadakan perbincangan dengan bank kami mengenai menghentikan atau memperlambat prosesnya," kata Cabigao, "tetapi kami hanya berfikir akan lebih baik untuk terus maju, berharap pada saat SOB dibuka di tempat baru, semuanya akan menjadi sedikit lebih baik daripada yang sebelumnya. "

Bagi Cabigao, wabak itu memberi dia lebih banyak masa untuk merancang penggalian baru dengan berhati-hati. Restoran akan melonjak dari 1.700 kaki persegi menjadi 5.000 kaki persegi, dengan 1.000 dari itu berubah menjadi ruang dapur khusus (berbanding 300 lokasi lama). "Itu akan menjadikannya lebih baik bagi staf dapur, dari segi keselamatan dan kecekapan," katanya. "Mereka akan mempunyai lebih banyak ruang untuk beroperasi, dan tidak akan saling bertahan sepanjang masa."

Seluas 1.200 kaki persegi akan disediakan untuk tiga ruang makan peribadi yang dapat digabungkan menjadi satu ruang yang lebih besar. "Saya rasa ruang makan persendirian akan mendapat permintaan yang jauh lebih tinggi daripada beberapa bulan yang lalu," katanya. "Orang akan merasa lebih aman di tempat yang terpisah, daripada di tengah restoran." Melengkapkan ruang dalaman adalah teres luaran yang dirancang, ciri lain yang difikirkan Cabigao akan tetap popular.

Pembinaan pada SOB baru mempunyai tentatif tarikh pembukaan Oktober. Ruang lama, yang dibuka kembali dalam kapasiti terhad, telah menggunakan bulan pandemi untuk bereksperimen dengan item menu baru apa pun yang terbukti popular di Memphians akan menjadi tambahan tetap untuk ruang baru. Tetapi jejak SOB mungkin meluas lebih jauh dari Downtown. Cabigao, yang juga memiliki restoran Interim, memutuskan untuk memasukkan beberapa item SOB yang popular dalam menu terakhir selama beberapa bulan terakhir.

"Ketika semuanya ditutup, kami cuba melakukan beberapa makanan keluar dari dapur Interim," katanya. "Itu berjalan lancar selama sekitar satu minggu, tetapi penjualan menurun secara drastik. Saya rasa ini kerana banyak menu yang lebih sedap dan harga yang lebih tinggi, dan itu tidak sesuai untuk dibawa pulang. "

Pivot adalah hit dengan East Memphis, yang mendorong Cabigao membuat perubahan itu kekal. "Kami sangat yakin bahawa ia akan berakhir sebagai SOB-East. Kami merombak ruang dan yakin bahawa orang akan menginginkan pertubuhan seperti itu. Tidak ada banyak makanan seperti itu di Memphis Timur, jadi kami pasti memenuhi permintaan itu. "

Menu yang diakses melalui kod QR pada peranti mudah alih peribadi - digambarkan di Café Eclectic di Midtown - membantu melindungi pengguna restoran dengan menghilangkan keperluan untuk berkongsi versi bercetak.

Cabigao melihat banyak perubahan yang dipaksakan oleh pandemi, seperti fokus pada pesanan curbside dan go-go, tetap bertahan. SOB sudah menangani masalah jarak sosial dengan ruang makannya yang berasingan dan penyediaan teras baru, tetapi Cabigao memberi penghargaan kepada kelangsungan hidup restoran ini untuk pekerjaan yang dilakukan selama dekad terakhir untuk menjadikannya nama yang dapat dikenali.

"Saya rasa restoran yang akan bertahan dan berfungsi dengan baik adalah yang sudah mempunyai jenama baik yang dipercayai orang," katanya. "Kami sudah hampir satu dekad, makanan kami konsisten, jadi orang biasa dengan kami. Selain itu, saya rasa jenama yang akan berfungsi dengan baik adalah jenama yang sepenuhnya mematuhi peraturan dan keselamatan, seperti memakai topeng, mengambil suhu, memastikan jarak sosial. Tetamu perlu merasakan bahawa ia adalah jenama yang boleh dipercayai, dan saya rasa itulah yang akan dihargai orang apabila semuanya kembali terbuka. "

Untuk semua langkah keselamatan yang berlaku di restoran tempatan, penting bagi pelanggan untuk mengingat bahawa pelayan dan kakitangan rumah yang lain membahayakan diri sendiri. Apa yang biasanya dianggap sebagai pekerjaan tanpa bersyukur sekarang menjadi lebih sukar ketika memperhitungkan risiko kesihatan dan kurang peluang untuk mendapatkan petua.

"Saya akan mengatakan baik, sabar, dan berhati-hati," kata Patterson. "Waspadalah terhadap perubahan yang dilakukan restoran dan apa yang kami lakukan untuk menjadikannya tempat yang selamat untuk anda. Bersikap sopan, dan beri petunjuk kepada pelayan! Mereka membawa pelanggan yang jauh lebih sedikit ke dalam bangunan, yang bermaksud kurang petua. Mereka memerlukan sedikit tambahan. "

Carrier juga berpendapat bahawa pasukan gembira sangat penting. "Depan rumah harus berinteraksi dengan orang ramai," katanya. "Ini boleh menjadi sukar, jadi anda benar-benar harus berada di jari kaki dan memastikan anda tahu apa yang anda lakukan."

Untuk memastikan restoran tetap terbuka dan orang-orang sihat, perlu ada front yang bersatu, dengan semua orang melakukan peranan mereka untuk mengalahkan COVID-19. Nasib baik, makanan adalah penyatuan yang hebat. Dan makanan, seperti yang dapat dibuktikan oleh semua orang dari Bluff City, pastinya sesuatu yang dilakukan Memphis dengan baik.

Dengan kes-kes koronavirus yang masih meningkat di tengah-tengah tindak balas nasional yang tidak menyenangkan, pandemi itu tidak akan hilang dalam masa terdekat. Itu meletakkan industri restoran di persimpangan jalan. Dari mana mereka pergi? Pemilik seperti Patterson, Carrier, dan Cabigao melakukan tugas mereka untuk menjadikan dalaman mereka seaman mungkin, dengan anggota kakitangan bekerja lebih keras di bahagian sanitasi.

Beberapa syarikat berputar sepenuhnya, seperti konsep hantu Majestic Grille: Cocozza American Italian. "Restoran maya" adalah jenama yang sama sekali terpisah dari Majestic dan menawarkan pengambilan Itali atau pengambilan tepi jalan untuk dinikmati di rumah atau di teras Majestic di Main Main. Ini adalah jalan tengah yang bijak bagi pemilik Deni dan Patrick Reilly untuk mencuba sesuatu yang baru tanpa membahayakan pekerja dan pelanggan mereka di ruang tertutup.

Syarikat lain, bagaimanapun, tidak begitu bernasib baik di tengah semua ketidaktentuan ini. Beberapa restoran terpaksa menutup pintu mereka dengan baik kerana penurunan pendapatan yang teruk, definisi "restoran" yang tidak menyenangkan telah melihat kumpulan bar tertutup mengajukan tuntutan terhadap Shelby County dan Jabatan Kesihatan dalam usaha untuk tetap terbuka. Sebaliknya, terdapat laporan bahawa beberapa pekerja merasa tertekan untuk kembali bekerja dalam keadaan yang mereka anggap tidak selamat. Beberapa kakitangan restoran yang tidak bekerja telah beralih ke aliran pendapatan alternatif, seperti perkhidmatan landskap Two Broke Bartenders. Dengan rancangan untuk menjadikannya perniagaan kekal, ada pertanyaan apakah mereka yang bergabung dengan syarikat baru sebagai pertunjukan sementara bahkan akan kembali ke industri perhotelan.

Untuk memastikan restoran tetap terbuka dan orang-orang sihat, perlu ada front yang bersatu, dengan semua orang melakukan peranan mereka untuk mengalahkan COVID-19. Nasib baik, makanan adalah penyatuan yang hebat. Dan makanan, seperti yang dapat dibuktikan oleh semua orang dari Bluff City, pastinya sesuatu yang dilakukan Memphis dengan baik.


Tonton videonya: SEPERTI INILAH PEKERJAAN DI RESTAURANT ARAB SAUDI (Ogos 2022).