Yang lain

Australia "Menjemput Dunia untuk Makan Malam" di Tasmania

Australia



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Eric Ripert dan Jonathan Waxman berdiri sedekat mungkin ke panggangan hitam yang penuh dengan arang yang membara di jeti konkrit di pulau Tasmania Australia kerana dua sebab: Salah satunya adalah untuk tetap hangat di petang yang sejuk dan berangin ini; yang lain adalah mendapatkan serangan pertama dari lobster berduri Tasmania yang sangat besar yang kru chef selebriti Australia Neil Perry ringan sebelum memotong daging mereka menjadi kepingan di cangkang dan menyikatnya dengan mentega kombu. Lobster adalah satu-satunya makanan ringan di Oz yang ditawarkan petang ini; semuanya sedap, tetapi udang galah adalah bintang. Hampir semua orang bersetuju bahawa ini adalah salah satu perkara terbaik yang mereka rasakan selama ini.

Australia "Menjemput Dunia untuk Makan Malam" di Tasmania (Tayangan slaid)

Australia adalah destinasi penting bagi sesiapa sahaja yang gemar makanan dan minuman. Tempat ini dipenuhi dengan restoran yang menarik, terutamanya (walaupun tidak secara eksklusif) di metropolis Sydney dan Melbourne; rangkaian bahan mentah kulinernya, baik liar maupun tinggi, adalah ensiklopedik; ia menghasilkan wain dari segala jenis, dari hampir setiap anggur yang dapat dibayangkan, kedua-duanya dengan harga murah (g'day, Yellow Tail) dan vintages yang indah; birnya ikonik dan wiski menarik perhatian lebih ramai dari para penikmat.

Kita semua tahu ini, bukan? Tetapi nampaknya, tidak semua orang melakukannya. Ketika BDA Marketing, sebuah firma perunding perniagaan dan pengguna yang berpusat di Melbourne, melakukan tinjauan di 16 pasar pelancongan utama di Australia, mereka mendapati bahawa hanya sekitar seperempat responden yang belum berkunjung ke Australia mengaitkan negara ini dengan makanan dan minuman yang baik. Di antara mereka yang telah dikunjungi, di pasar yang sama, kira-kira 60 peratus meletakkan makanan dan minuman sebagai tarikan utama Australia, menjadikan Oz sebagai destinasi kedua terbaik di dunia untuk petualang gastronomi, di belakang Perancis tetapi di hadapan Itali (!) - dan pelawat dari lapan kunci tersebut pasaran (China, AS, Perancis, India, Indonesia, Maylasia, UK, dan Korea Selatan) meletakkannya sebagai destinasi makanan dan wain nombor satu di dunia.

Jelas sekali, cabaran Australia adalah membawa orang masuk ke khemah. Menurut Tourism Australia, "Untuk merapatkan jurang persepsi antara mereka yang pernah mengunjungi Australia dan mereka yang tidak, Tourism Australia sedang mengembangkan kempen globalnya dengan idea bahawa Australia boleh menjadi restoran terbesar di dunia - Restaurant Australia."

Baiklah. Apa yang diterjemahkan ini adalah kempen pengiklanan dan promosi bernilai $ 33 juta (dalam dolar AS) yang memuncak bulan lalu dalam pesta dua bahagian yang luar biasa di Hobart, di pulau Tasmania Australia. Ideanya adalah untuk mempamerkan kedua-dua bahan asli - antaranya, makanan laut seperti tiram batu Sydney, bug Moreton Bay (lobster sandal), dan udang galah Tasmania; daging mulai dari daging lembu yang diberi makan rumput hingga kanggaru merah; dan, tentu saja, pelbagai jenis wain dari seluruh negara - dan beberapa koki teratas Australia untuk penonton antarabangsa, yang mungkin akan terpesona dan pulang ke rumah untuk menyebarkan Injil.

Para tamu, selain media lokal dan orang kenamaan, adalah sekitar 86 "influencer" - koki, penulis makanan dan wain, personaliti makanan TV, dan sejenisnya - dari semua 16 pasar utama yang disebutkan di atas. Saya cukup bernasib baik untuk menjadi antara nombor mereka, dan saya membawa rakan lama saya dan ahli Majlis Makan Harian Waxman (yang restorannya termasuk Barbuto di New York City, Adele di Nashville, dan Montecito di Toronto). Wakil A.S. yang lain, selain kami dan Eric Ripert (dari kemasyhuran Le Bernardin) termasuk Alice Waters (juga ahli The Daily Meal Council); Penyanyi Ripert, Aldo Sohm; Chef yang berpangkalan di Dallas, Matt McCallister dari FT33; dan setengah lusin editor dan penulis bebas yang berkaitan dengan pelbagai laman web dan majalah Amerika. The Hobart Mercury melaporkan bahawa Gwyneth Paltrow juga diundang, tetapi nampaknya dia memutuskan pada saat terakhir bahawa dia mempunyai perkara yang lebih penting untuk dilakukan. Australia adalah destinasi penting bagi sesiapa sahaja yang gemar makanan dan minuman.

UK meletakkan pasukan termasuk pengkritik restoran terkenal A.A. Gill, koki Clare Smyth dari Restaurant Gordon Ramsay di London, editor The Observer Food Monthly Allan Jenkins, dan kolumnis makanan The Telegraph, Xanthe Clay, antara lain. Koki terkenal Vancouver David Hawksworth ada di sana, seperti juga Davide Scabin dari Combal. Zero berhampiran Turin dan Mulino a Vino di Manhattan, dan terdapat puluhan wakil dari Asia - China, Hong Kong, India, Indonesia, Jepun, Korea, Malaysia, dan Singapura - serta pelawat dari Brazil, Perancis, dan New Zealand. Australia sendiri MasterChef Pasukan TV dan personaliti makanan Maggie Beer, Matt Moran, dan Stephanie Alexander mewakili negara tuan rumah.

Sebagai permulaan pesta besar, sebuah "pasar" didirikan di sebuah paviliun di pinggir air Hobart pada pagi Jumaat yang berangin, di mana pelbagai negeri dan wilayah Australia mempersembahkan pilihan kecil dari beberapa produk terbaik mereka. Bintang pendirian Victoria adalah espresso yang sangat sempurna - padat dan kompleks - dari St. Ali Coffee Roasters di Melbourne. Di tempat berdiri Queensland, koki Craig Squire of Ocher Restaurant di Cairns sedang mengeluarkan serat tempurung serai Moreton Bay yang bergaya tempura, sangat manis dan segar. Kemudian ada keju dari Bruny Island Cheese Co. di Tasmania selatan, termasuk Tomme yang berwibawa yang disebut "Tom;" Poachers Pantry kangaroo prosciutto, sedikit kering, sedikit manis, dari Canberra; barramundi air masin dari Wilayah Utara disembuhkan dengan wattleseed (biji dari pelbagai spesies pokok akasia, makanan asli Australia yang penting) dan disajikan pada kerepek kentang dengan limau nipis.

Gerai wain mencurahkan segala-galanya dari Fowles Wine bernama Ladies Who Shoot their Lunch Riesling yang menakjubkan dari Victoria's Strathbogie Ranges ke Grange legendaris (dikenali sebagai Grange Hermitage sebelum orang Perancis melangkah masuk) dari Penfolds di Lembah Barossa Australia Selatan.

Acara utama bermula pada lewat petang di Elizabeth Street Pier di Hobart dengan majlis resepsi yang menampilkan tiga jenis tiram Australia dan House of Arras 2004 Blanc de Blancs yang mengalir bebas, boleh dikatakan anggur berkilau terbaik Tasmania (dan Australia). Kemudian syarikat berpengaruh dan syarikat menaiki kapal pelancongan kapal luar untuk perjalanan cepat yang disembur ke laut menuju tanjung batu kerikil dan konkrit yang memanjang ke Teluk Elwick dari GASP! Kompleks (Glenorchy Art & Sculpture Park), tepat di barat laut Hobart. Di sini, kami berkumpul di sekitar lubang api dan panggangan yang besar - hanya sedikit berkesan terhadap kesejukan pada awal malam - sementara pelayan melewati sebilangan besar barang-barang hebat yang disiapkan oleh koki bintang malam itu.

Ben Shewry, dari Attica yang dinilai tinggi di Melbourne, menyajikan kapur King George yang halus yang dipanggang dalam pembungkus kertas kartun dan tongkol jagung arang mini dengan anise hutan. Peter Gilmore, dari Quay di Sydney yang terkenal, menghangatkan kami dengan kaldu ekor panggang (sedap dan berpengalaman, walaupun tidak semestinya mencicipi rasa eksotik seperti namanya; mungkin kaldu daging sapi muda) dan menonjol nyata, panggang Pelaut Australia Barat, jenis udang karang air masin yang sangat gemuk dan lazat, dibasahi dengan mentega wasabi ringan. Neil Perry, dari kumpulan restoran Rockpool di Sydney dan Melbourne, memanggang bukan hanya lobster berduri besar tetapi juga abalone Tasmania, memotong dan berpakaian dengan mirin dan sake. Anggur berkilau dan putih mengalir bebas (yang menonjol adalah 2005 Tyrrell's Vat 1 Semillon dari Hunter Valley dan 2010 Cullen Kevin John Chardonnay dari Margaret River).

Sekiranya ia sedikit lebih panas, saya rasa seluruh kumpulan dapat menghabiskan sepanjang malam dengan senang hati makan makanan yang indah ini dalam suasana yang dramatik ini, dan pergi dengan pandangan yang sangat gembira mengenai potensi gastronomi Australia. Tetapi acara utamanya belum lagi: jamuan makan untuk 250 orang, dimasak oleh Shewry, Gilmore, dan Perry, di MONA - Muzium Seni Lama dan Baru. Ini adalah "Disneyland dewasa dewasa" yang subversif, empat tahun kerana pengasasnya, penjudi profesional Tasmania, pengumpul seni, dan pemilik kilang wain David Walsh, menyebutnya. Penjelasan dari Moorilla Museum of Antiquities, yang Walsh didirikan pada tahun 2001, MONA dibangun di tebing satu mil atau lebih dari GASP !, dengan banyak ruang pameran di bawah tanah, menuruni tangga spiral yang menakutkan. Koleksi kekal nampaknya memusatkan perhatian pada tema seks, kematian, dan kotoran. Suasana dikatakan sengaja tidak menyenangkan.

Untuk sampai ke MONA, orang ramai mengalir ke feri yang dilukis dengan penyamaran muzium. Saya akhirnya di dek belakang berbual dengan Heston Blumenthal, yang kehadirannya di acara itu belum pernah diiklankan sebelumnya. Dia kembali ke sana menghisap rokok - "tabiat buruk yang saya pilih daripada berkeliaran dengan semua koki Sepanyol," katanya. Blumenthal menutup restoran bertaraf tiga bintangnya The Fat Duck, kira-kira 25 batu di sebelah barat London di Bray, selama enam bulan Januari ini untuk pengubahsuaian, dan membuka versi pop-up enam bulan di Crown Towers Hotel di Melbourne . (Tiket untuk makan malam di sana dijual secara dalam talian pada bulan Oktober dengan harga $ 525 AUS [sekitar $ 435 USD] setiap orang, tidak termasuk minuman - tetapi scalpers berjaya menangkap lebih dari 100 tempat dengan nama palsu, dan menjualnya semula dengan harga yang mendekati dua kali ganda dari jumlah asal.)

Selain mengubahsuai restoran Bray secara fizikal, Blumenthal memberitahu saya, dia memikirkan cara untuk mengembangkan aspek "pengalaman" dari makanan yang disajikannya. Dia masih memikirkan apa maksudnya, katanya, tetapi dia menyebut sebagai inspirasi hidangan "Sound of the Sea" yang terkenal, yang bertujuan untuk membangkitkan pengalaman di tepi laut dengan beberapa jenis makanan laut dan rumput laut, bersama dengan " pasir "(terbuat dari serbuk roti panko, kerucut ais krim serbuk, belut bayi, maltodextrin, dan bahan lain) - dan iPod yang menyertainya memainkan suara ombak dan burung laut.

Buat masa ini, kami mempunyai pengalaman yang berbeza: Kami tiba di MONA pada waktu matahari terbenam, disambut di dermaga muzium dengan semburan bunga api dan menembak api gas yang menerangi tangga panjang hingga ke pintu masuk. Para tetamu dibawa masuk ke dalam apa yang mungkin disukai oleh David Walsh ketika mendengar gelaran bangunan, ke ruang atrium yang panjang, dindingnya ditutup dengan serangkaian 1.620 lukisan individu oleh Sidney Nolan, salah seorang seniman paling terkenal di Australia. Makan malam duduk di tiga meja panjang bilik dengan gelas anggur dan tetapan meja.

Makanan dihidangkan dengan cekap dan tanpa terlalu banyak kelewatan: Kanggaru merah Australia Selatan yang diasinkan dengan wortel merah dan kacang pinus bunya bunya; Babi babi merokok dan confit Gilmore dengan abalone bibir hitam, koji (jamur Jepun yang digunakan dalam fermentasi), biji-bijian fermentasi, shiitake, dan rumput laut; dan penghormatan Perry kepada daging lembu Australia, dengan sirloin panggang, pipi yang direbus, dan baki ekor, dengan kari merah tiram salai teh - semuanya menunjukkan dengan fasih bahawa koki Australia dapat memasak makanan pasca-moden yang rewel seperti juga orang di dunia. (Pencuci mulut dan keju diikuti, satu tingkat lagi turun ke tanah.)

Saya kemudian mendengar dari seorang rakan penulis makanan Australia bahawa salah seorang koki bintang, pada awal proses perancangan jamuan, telah berhujah untuk menjadikan acara utama sebagai sesuatu yang "berapi-api dan indah dan Australia dan menyeronokkan" - tetapi salah seorang koki lain mempunyai berhujah dengan jayanya untuk final yang lebih formal dan konvensional untuk program ini, dan bahawa dalam hal apa pun "pihak berkepentingan" (pegawai pemerintah dan penasihat pelancongan) enggan melayani sesuatu yang terlalu tidak formal, kerana mungkin tidak tepat menggambarkan kecanggihan bahawa gastronomi Australia berkemampuan untuk. Itu terlalu teruk.

Australia, seperti yang dinyatakan, tidak diragukan lagi adalah salah satu tempat terbaik di dunia untuk makan dan minum, dan saya benar-benar yakin bahawa kita semua akan terus berada di sana dengan selera makan jika ia tidak begitu jauh. (Ketika seorang wakil pelancongan Australia bertanya kepada saya bagaimana cara terbaik untuk mendapatkan lebih banyak orang Amerika yang datang ke sana untuk makan, saya berkata "Bawa kembali Concorde.") Dengan kempen Restaurant Australia mereka dan terutamanya melalui acara pelbagai bahagian yang sangat teratur dan terlaksana di Tasmania, orang Australia telah mengambil langkah besar untuk meyakinkan "dunia" bahawa bangsa mereka adalah penghasil gastronomi. Langkah seterusnya yang harus mereka ambil, jika anda bertanya kepada saya, adalah dengan mula mempercayai naluri Aussie mereka dan menunjukkan kepada pengunjung apa yang benar-benar indah dan tiada tandingannya mengenai makanan dan minuman mereka - bukan dengan berusaha menjadi "bertaraf dunia", tetapi melalui rasa bangga dan unik Australia.


Tonton videonya: Kerja Di Pertanian Australia (Ogos 2022).